Fakta Mengejutkan di Balik Manisnya Gula

Oleh KlikDokter pada 24 Mei 2017, 16:09 WIB
Gula sering ditemui dalam berbagai makanan dan minuman sehari-hari. Namun tahukah Anda fakta–fakta mengejutkan di balik manisnya gula?
Fakta Mengejutkan di Balik Manisnya Gula

Klikdokter.com, Jakarta Kebanyakan orang tidak tahu bahaya yang mengintai ketika mengonsumsi gula terlalu banyak. Padahal, WHO menganjurkan agar asupan gula harian untuk pria muda yang aktif tidak lebih dari empat sendok makan per hari.

Nah, bagi Anda pecinta minuman manis seperti kopi dan teh, inilah empat fakta mengejutkan di balik manisnya gula.

1. Konsumsi gula kebanyakan orang mencapai 15 sendok makan per hari

Sebuah penelitian yang dimuat dalam BioMed Central, Journal of Biology, menyebutkan bahwa konsumsi total gula per orang secara global telah meningkat secara drastis. Sebelumnya, konsumsi gula kurang dari 5 kilogram per orang per tahun (pada 1800-an).

Saat ini data tersebut meningkat menjadi 70 kilogram per orang per tahun (pada 2006). Angka ini setara dengan konsumsi gula seseorang yang dulunya sekitar satu sendok makan per hari, kini menjadi sekitar 15 sendok makan per hari.

2. Gula pada minuman lebih berbahaya daripada gula pada makanan

“Kalori kosong” yang terdapat pada gula menyebabkan kandungan gula pada minuman menjadi lebih berbahaya daripada gula pada makanan. Kenyataannya, seseorang dapat merasa kenyang hanya dengan meminum minuman bergula tinggi.

Padahal minuman bergula tinggi hanya menyumbang kalori, namun tidak memberikan nutrisi lain seperti yang tersedia dalam makanan.

3. Gula bisa bikin “kecanduan”

Pernahkah Anda mengonsumsi makanan manis, lalu Anda ingin makan dan makan lagi? Menurut dr. Jessica Florencia dari KlikDokter.com, keinginan untuk terus-menerus mengonsumsi gula terkait dengan kombinasi antara rasa subyektif nyaman dan bahagia, karena rasa manis dan kebutuhan energi dapat dengan cepat dan mudah terpenuhi dari kalori gula. Efek positif ini membuat keinginan Anda untuk mengonsumsi makanan manis meningkat. Karena itu, banyak orang akan sangat merasa kesulitan ketika harus mengurangi asupan gula.

4. Gula membuat anda terus merasa lapar

Sebuah studi tahun 2008 menemukan bahwa konsumsi gula berlebih berhubungan dengan kondisi resistensi hormon leptin di dalam tubuh. Hormon leptin adalah hormon yang memberitahu seseorang untuk merasa kenyang.

Jika hormon leptin terganggu, Anda bisa saja mengonsumsi makanan lebih banyak dan berujung pada obesitas.

Untuk memulai kebiasaan diet gula, Anda tidak perlu melakukan langkah ekstrem dengan tidak mengonsumsi gula sama sekali. Mulailah dengan mengurangi konsumsi gula dalam makanan dan minuman. Misalnya, bagi Anda pencinta kopi, mulailah minum kopi dengan sedikit gula, sebab gula sedikit lebih sehat.

Setelah mengetahui fakta mengejutkan di balik gula, Anda kini tentu tak lagi ingin mengonsumsi gula secara berlebihan, kan? Bahkan Anda bisa mulai kebiasaan diet gula dengan cara yang sangat mudah. Selamat mencoba.

[BA/ RH]