Tidur Bisa Meningkatkan Kecerdasan Anak? Ini Faktanya

Tidur merupakan proses penting bagi tumbuh kembang otak anak. Namun, bisakah tidur meningkatkan kecerdasan anak? Mari simak penjelasan berikut ini.
Tidur Bisa Meningkatkan Kecerdasan Anak? Ini Faktanya

Klikdokter.com, Jakarta Tidur adalah situasi yang memungkinkan proses tumbuh kembang bayi dan anak-anak terjadi lebih cepat. Hal ini juga berlaku pada perkembangan otak dan kecerdasan anak. Mengapa demikian? Hormon pertumbuhan banyak diproduksi saat mereka tidur, terutama di malam hari.

Aktivitas tersebut juga berguna untuk memulihkan tubuh, memperbaiki sel-sel tubuh, serta membangun otot dan jaringan pendukung si kecil.

 

1 dari 4

Manfaat Tidur untuk Kecerdasan Anak

Manfaat Tidur untuk Kecerdasan Anak
loading

Penelitian menunjukkan, tidur dapat meningkatkan kewaspadaan, menurunkan stres, serta meningkatkan fungsi kognitif, terutama pada anak. Fungsi kognitif ini termasuk perhatian, memori, pemecahan masalah, dan pengambilan keputusan.

Jika si kecil tidur dan bangun dengan segar, secara tak langsung ia sudah menyimpan energi untuk beraktivitas. 

Selain energi, tidur yang cukup membantunya lebih fokus berkonsentrasi dan menyaring informasi yang diberikan. Inilah yang dimaksud tidur membantu meningkatkan kecerdasan anak.

Selain untuk kecerdasan, tidur yang cukup dan berkualitas juga membantu meningkatkan daya tahan tubuh, menurunkan kecemasan, serta menurunkan masalah kesehatan di kemudian hari, seperti risiko obesitas.

Gangguan tidur pada anak yang berkelanjutan sering menyebabkan masalah pada performanya di sekolah. Gangguan tidur juga berpengaruh pada kesehatan mental anak.

Artikel lainnya: Polusi Udara Bisa Menurunkan Kecerdasan Anak?

Tidur memang punya manfaat besar bagi perkembangan otak anak. Namun, bukan berarti Anda harus menyuruh si kecil banyak tidur agar kecerdasannya meningkat.

Kecerdasan anak sejatinya dipengaruhi oleh banyak hal. Selain tidur, cara meningkatkan kecerdasan anak dapat dilakukan dengan asupan nutrisi hingga pemberian stimulasi, misalnya aktivitas bermain dan belajar. 

2 dari 4

Durasi Tidur yang Dibutuhkan Anak

Durasi Tidur yang Dibutuhkan Anak
loading

Di setiap tahapan usia, anak memiliki kebutuhan jumlah waktu tidur yang berbeda-beda. Berikut ini waktu tidur harian yang harus dipenuhi Anak untuk mendukung tumbuh kembangnya:

  • Bayi 0-2 bulan: 12-18 jam setiap hari, kurang lebih 8,5 jam tidur malam dan 7,5 jam tidur siang
  • Bayi 3-11 bulan: 14-15 jam setiap hari, kurang lebih 11 jam tidur malam dan 7,5 jam tidur siang
  • Balita 1-5 tahun: 12-14 jam, kurang lebih 10-11 jam tidur malam dan 2 jam tidur siang
  • 10-17 tahun: 8-9 jam setiap hari

Anak dikategorikan mengalami penurunan kualitas tidur bila waktu tidurnya tidak mencapai jumlah di atas. Jika berlangsung terus-menerus, anak bisa sulit berkonsentrasi, rewel, dan mengalami penurunan kemampuan memproses dan mengingat informasi. Hal itu berdampak pada kecerdasannya. 

Selain durasi, Anda juga perlu memperhatikan kualitas tidur si kecil. Tumbuh kembang anak akan terganggu apabila selama tidur sering terbangun dan tidak nyenyak. 

Artikel lainnya: 6 Latihan untuk Meningkatkan Kecerdasan Otak

3 dari 4

Tips Penuhi Kebutuhan Tidur Anak

Tips Penuhi Kebutuhan Tidur Anak
loading

Agar Anda bisa memenuhi kebutuhan tidur anak, ada beberapa hal yang bisa dilakukan, antara lain:

  • Ketahui Tanda si Kecil Mulai Mengantuk

Tanda mengantuk setiap anak mungkin saja bisa berbeda. Namun, secara umum, saat mengantuk anak akan sering menguap, mengusap mata, dan merasa gelisah. Jika Anda menemukan tanda tersebut ajaklah si kecil untuk tidur.

  • Buat Jadwal Tidur

Membuat jadwal tidur bisa dilakukan agar kebutuhan istirahat anak tercukupi. Dengan jadwal tidur rutin, anak tidak akan melewatkan jam tidurnya. Selain itu, jadwal tidur yang teratur akan membantunya lebih rileks dan menghindari kelelahan. 

Anda juga perlu memperhatikan tidur siang anak. Sebaiknya batasi jam tidur siangnya. Semakin panjang jam tidur siang, bisa saja memengaruhi jam tidur malamnya. 

  • Ciptakan Suasana Tidur yang Nyaman

Ruang tidur yang nyaman adalah kunci tidur yang berkualitas. Pastikan suhu dan pencahayaan di kamar anak sesuai. Kamar terlalu gelap mungkin membuat tidak nyaman. Gunakan lampu tidur dengan intensitas cahaya lebih redup dan tidak mengganggu.

Begitu juga dengan suhu kamar, aturlah agar tidak terlalu dingin atau panas karena akan membuat tidak nyaman. Selain itu, Anda juga bisa memasang aromaterapi, misalnya lavender, untuk membuat suasana kamar lebih santai dan tenang.

Artikel lainnya: 5 Manfaat Tidur Siang untuk Anak, Apa Saja?

  • Hindari Penggunaan Televisi dan Gadget Sebelum Tidur

Penggunaan gadget atau menonton televisi sebelum tidur bisa membuat jadwal tidur si kecil berantakan. Hal ini karena mereka akan memilih menikmati tayangan atau permainan dibandingkan tidur.

Jika si Kecil menonton tv atau menggunakan gadget, setop aktivitas ini setidaknya 30 menit-1 jam sebelum jam tidur. 

  • Pijat si Kecil

Memberikan pijatan lembut pada si kecil sebelum tidur membantunya untuk lebih tenang. Anda bisa menggunakan minyak yang aman untuk kulit anak, seperti baby oil.

Tak hanya membuatnya lebih tenang, pijatan yang lembut pada tubuh anak bisa membantunya tidur lebih lelap.

  • Hindari Makanan atau Minuman yang Manis atau Berkafein

Menjelang tidur, Anda perlu memperhatikan makanan atau minuman yang dikonsumsi anak-anak. Pasalnya, makanan atau minuman yang mengandung kafein atau gula bisa saja membuat si kecil sulit tidur.

Alih-alih mengonsumsi makanan atau minuman seperti itu, Anda bisa memberikan susu untuk membantunya tidur lebih nyenyak.

Jika anak Anda masih minum ASI, tetap berikan ASI sebelum tidur maupun di tengah-tengah saat jam tidur malam. Hal ini akan membantunya tetap terjaga dan tidur lebih panjang.

Baca Juga

Pahami benar cara mengatur waktu tidur pada anak untuk memaksimalkan kecerdasannya. Apabila saat tidur, anak menunjukkan tanda gangguan tidur, seperti sering terbangun, sulit memulai tidur, hingga mengorok, konsultasikan dengan dokter anak.

Pantau terus kesehatan dan perkembangan buah hati dengan fitur Tumbuh Kembang Anak dari aplikasi Klikdokter.

[HNS/JKT]

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Defa Rahmatun Nisaa, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 75.000
avatar

dr. Jeanne Laurensi Sihombing, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 75.000
avatar

dr. Karel Albert Lodewijk STAA, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 70.000

ARTIKEL TERKAIT

Panduan Menentukan Berapa Sering Anak Perlu Keramas

Info Sehat
08 Jan

Panduan Perawatan Gigi Anak Down Syndrome

Info Sehat
06 Jan

Daftar Makanan yang Berguna untuk Tingkatkan Kecerdasan Otak Anak

Info Sehat
05 Jan

Susah Tidur Ketika Badan Lelah, Ini Penjelasannya

Info Sehat
27 Des

Minum Obat Batuk Agar Mengantuk, Amankah bagi Kesehatan?

Info Sehat
27 Des

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk