Cara Bantu Anak Hadapi Perceraian Orang Tua

Perceraian dapat memberikan dampak secara psikologis pada anak. Agar tidak trauma, lakukan beberapa kiat berikut.
Cara Bantu Anak Hadapi Perceraian Orang Tua

Klikdokter.com, Jakarta Anak korban perceraian akan terdampak proses tumbuh kembangnya, terutama aspek mental dan emosi. Karenanya, mengajarkan anak cara menghadapi perceraian pun harus menjadi perhatian orang tua.

Sebelum memutuskan untuk bercerai, ada baiknya orang tua perlu berpikir matang terlebih dahulu mengenai dampak perceraian terhadap si Kecil. 

Jika perceraian terpaksa harus dilakukan, maka persiapkanlah anak untuk menghadapi perceraian orang tua. Walaupun dampak perceraian pasti ada, paling tidak dampak tersebut dapat dikurangi.

Nah, berikut beberapa cara membantu anak menghadapi perceraian:

1 dari 5

1. Sejak Awal, Hindari Bertengkar di Depan Anak

Ilustasi Orang Tua Hindari Bertengkar di Depan Anak
loading

Perceraian biasanya dimulai dengan pertengkaran demi pertengkaran antara pasangan. Anak dapat memiliki trauma tersendiri jika melihat orang tua bertengkar.

Itulah sebabnya, jika mulai muncul ketidakcocokan antara pasangan, sebaiknya orang tua tidak bertengkar secara langsung di depan anak, apalagi sampai terjadi kekerasan fisik dalam keluarga.

Artikel Lainnya: Dampak Perceraian Orang Tua pada Anak

2. Jelaskan Secara Terbuka Mengenai Kondisi Anda dan Pasangan

Orang tua tidak perlu menyembunyikan perceraian kepada anak. Jika melihat tidak adanya kehadiran salah satu orang tua di rumah dalam jangka waktu yang lama, anak pun tentu akan bertanya-tanya.

Sebaiknya anak korban perceraian diberitahu. Jadi, berterus teranglah kepada anak bahwa Anda dan pasangan akan berpisah sehingga kemungkinan besar anak akan ikut salah satu orang tua.

3. Berikan Pengertian Bahwa Kedua Orang Tua Tetap Menyayangi Mereka

Cara menghadapi perceraian orang tua perlu pengertian dari anak. Jelaskan pada si Kecil, walaupun ia akan ikut salah satu orang tua, baik Anda maupun pasangan akan tetap menyayanginya.

Hal yang tampak sederhana ini dapat membuat anak korban perceraian tidak merasa kurang kasih sayang orang tua.

2 dari 5

4. Jangan Memprovokasi Anak Membenci Pasangan Anda

Ilustrasi Ibu Tidak Memprovokasi Anak Membenci Pasangan
loading

Agar perkembangan mental anak korban perceraian baik, hindari menjelek-jelekkan pasangan Anda di depannya. Hal ini hanya akan membuatnya benci kepada pasangan Anda. Pada akhirnya anak akan kesulitan membina hubungan dengan pasangan Anda.

5. Koordinasi untuk Menjaga Anak

Pastikan Anda dan pasangan telah mendiskusikan masak-masak mengenai hak asuh anak. Meskipun hubungan Anda dan pasangan berakhir, ini tidak berarti Anda membiarkan si Kecil merasa tidak disayangi dan terlantar.

Artikel Lainnya: Takut Menyakiti Hati, Bagaimana Cara Jelaskan Perceraian ke Anak?

Cara menghadapi perceraian memerlukan koordinasi yang baik antara Anda dengan pasangan. Sebisa mungkin Anda atau pasangan bergantian mendampingi anak bertumbuh kembang.

Jadwalkan waktu untuk bertemu, misalnya ketika Anda mendapatkan hak asuk, pastikan anak juga bertemu dengan pasangan Anda di lain waktu, seperti akhir pekan dan hari libur.

6. Bantu Anak Menemukan Hobi dan Bakat

Cara mendidik anak korban perceraian selanjutnya adalah menemukan hobi dan bakat anak untuk mengalihkan ia dari pikiran-pikiran negatif. Dengan hobi dan bakat yang sesuai, anak akan menghabiskan waktu ke arah yang positif.

Apalagi jika hobi dan bakat dikembangkan hingga ke ranah profesional. Hal ini tentu dapat membuatnya berprestasi.

3 dari 5

7. Bantu Anak Memiliki Lingkungan dan Teman-Teman yang Mendukungnya

Bantu Anak Memiliki Lingkungan dan Teman-Teman yang Mendukungnya
loading

Faktor lain yang terpenting bagi anak dalam menghadapi perceraian orang tua adalah teman-teman dan lingkungan. Anda perlu memastikan bahwa lingkungan si Kecil dapat mendukungnya tumbuh dan membantunya merasa tidak kesepian. 

8. Jangan Memaksakan Keinginan Anda kepada Anak

Kebanyakan single parents kehilangan kendali saat mengasuh anak. Akhirnya mereka memaksakan kehendaknya kepada anak secara total, tanpa ada pasangan yang mengimbangi atau kontra  terhadap hal tersebut.

Artikel Lainnya: Pertanyaan yang Sering Diajukan Anak Saat Ortunya Bercerai

Bukannya mengajarkan anak cara menghadapi perceraian, Anda malah membuatnya tertekan. Hal ini tentu saja tidak baik bagi si Kecil. Biarkan anak melakukan hal yang ia minati, asalkan tetap positif.

9. Jadilah Teman bagi Anak

Anak korban perceraian memerlukan dukungan dari Anda. Bersikap terbuka kepada anak adalah salah satu cara yang sangat penting untuk membina hubungan seperti teman.

Bersikap terbuka akan membuat anak nyaman berkomunikasi dengan Anda sehingga anak tidak ragu untuk menceritakan apa yang mereka rasakan. Anda pun akan lebih mengerti kondisinya.

4 dari 5

10. Jaga Komunikasi yang Baik dengan Anak

Ilustrasi Ibu Jaga Komunikasi yang Baik dengan Anak
loading

Menjadi teman untuk anak membutuhkan komunikasi yang baik. Komunikasi tak hanya sekadar berbicara, tetapi juga mendengarkan. Dengan menjaga komunkasi, Anda dan si Kecil dapat saling memahami kebutuhan masing-masing.

11. Kenali Secara Dini Tanda-Tanda Kelainan Psikis pada Anak

Jika Anda melihat perubahan pada anak, seperti cepat marah, emosi tidak stabil, sering sedih, cenderung diam, mengurung diri, malas berbicara, malas makan, tidak dapat tidur atau banyak tidur, maka Anda harus waspada.

Tanda-tanda di atas dapat menunjukkan adanya kelainan psikis pada Anak. Segeralah konsultasikan kepada psikolog atau psikiatri untuk penanganan lebih lanjut.

Baca Juga

Perceraian bukanlah hal yang menyenangkan. Semua pasangan pastinya tidak menginginkan hal ini terjadi. Namun, ada kalanya kadang perceraian tidak bisa dihindari karena satu dan lain hal.

Namun demikian, ingatlah bahwa anak yang menjadi korban perceraian perlu diajari cara untuk menerimanya. Cara menghadapi perceraian perlu si Kecil ketahui agar kesehatan mentalnya tidak terganggu.

[WA]

Live Chat 24 Jam

Ingin konsultasi mengenai artikel di atas?

Masuk

REAKSI ANDA

ARTIKEL TERKAIT

Tips Memilih Hidangan untuk Menambah Nafsu Makan Anak

Info Sehat
09 Okt

Orang Tua, Ini Ciri-Ciri Anak Terlambat Tumbuh Kembang

Info Sehat
08 Okt

Ibu, Ini Daftar Makanan Penambah Nafsu Makan Anak

Info Sehat
07 Okt

Vandalisme di kalangan Remaja, Apa Penyebabnya?

Info Sehat
06 Okt

Tips Ajari Anak untuk Cermat Memilih Jajanan

Info Sehat
06 Okt

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk