6 Bahaya Minum Madu Setiap Hari, Apa Efeknya?
searchtext customer service

Waspada, Inilah Akibat Mengonsumsi Madu Setiap Hari

Madu memang baik untuk kesehatan. Tapi, bagaimana jika kita mengonsumsinya setiap hari? Apa efeknya bagi tubuh?
Waspada, Inilah Akibat Mengonsumsi Madu Setiap Hari

Madu telah diakui secara ilmiah mempunyai manfaat bagi kesehatan. Khasiatnya mulai dari untuk meredakan batuk, mempercepat penyembuhan luka, hingga menyehatkan sistem pencernaan.

Namun, apakah boleh jika kita mengonsumsi madu setiap hari? Berapa kali kita boleh minum madu dalam sehari? 

Madu memiliki rasa manis yang relatif sama dengan gula pada umumnya. Dengan kata lain, jumlah aman untuk mengonsumsi madu seharusnya sama dengan jumlah aman ketika mengonsumsi gula. 

Kendati demikian, banyak orang menganggap bahwa madu lebih aman dan sehat jika dibandingkan gula pada umumnya. Anggapan ini mungkin karena madu merupakan bahan alami tanpa tambahan bahan kimia.

Tapi, tahukah kamu bahwa pernyataan itu tidak sepenuhnya benar? Madu memang mempunyai manfaat yang sangat banyak, tetapi jika dikonsumsi secara berlebihan, madu juga akan mempunyai efek yang buruk bagi tubuh. 

Berikut adalah bahaya minum madu setiap hari atau secara berlebihan yang perlu kamu tahu.  

1 dari 7

1. Timbulnya Masalah Pencernaan

Timbulnya Masalah Pencernaan
loading

Untuk efek jangka pendeknya, mengonsumsi madu terlalu banyak bisa menimbulkan masalah pencernaan. Misal diare, kram perut, dan perut kembung. 

Pasalnya, kandungan fruktosa di dalam madu memengaruhi kemampuan usus dalam menyerap nutrisi. 

Jika kamu mengalami diare atau kembung setelah minum madu terlalu banyak, segera hentikan konsumsinya dan periksa diri ke dokter. 

Artikel Lainnya: Manfaat Madu untuk Kesehatan Tubuh

2 dari 7

2. Meningkatkan Kadar Gula Darah

loading

Walaupun madu bisa menjadi alternatif yang lebih baik dari gula, madu tetap mengandung gula. 

Studi menyatakan bahwa penderita diabetes harus mengonsumsi madu dengan hati-hati. 

Asupan madu dalam jangka panjang dapat meningkatkan kadar hemoglobin A1C (hemoglobin yang terikat pada glukosa) dalam darah. Kadar hemoglobin A1C yang tinggi bisa berarti risiko diabetes yang lebih tinggi.

Madu diduga memiliki efek yang mirip dengan gula meja dan sirup jagung tinggi fruktosa. Dalam sebuah penelitian, bahan tersebut meningkatkan kadar trigliserida dan mengganggu respons glukosa dengan cara yang sama. 

Kemudian, yang lebih berbahaya adalah terjadinya resistensi insulin yang bisa menyebabkan jumlah gula dalam darah meningkat.

3 dari 7

3. Menaikkan Berat Badan

loading

Salah satu efek samping atau bahaya minum madu setiap hari adalah dapat meningkatkan berat badan. 

Satu sendok makan madu (21 gram) mengandung sekitar 64 kalori. Kalorinya relatif tinggi dan tergolong gula tambahan.

Asupan gula tambahan yang berlebihan dikaitkan dengan penambahan berat badan. Sementara, pengurangan asupan gula tambahan dihubungkan dengan penurunan berat badan.

Menurut Badan Kesehatan Dunia (WHO), penting untuk menjaga asupan gula harian di bawah 10 persen dari total kalori. Maka dari itu, batasilah konsumsi madumu dalam sehari agar tidak berlebihan.  

4 dari 7

4. Risiko Botulisme pada Anak

Risiko Botulisme pada Anak
loading

Jika madu diberikan secara teratur kepada bayi di bawah 1 tahun, hal ini bisa menimbulkan dampak yang negatif. Pasalnya, beberapa madu mengandung spora bakteri Clostridium botulinum penyebab penyakit botulisme

Pada bayi yang sistem pencernaannya belum sempurna, konsumsi madu dapat mengakibatkan keracunan botulisme. 

Karena itu, apabila ingin memberikan madu atau produk makanan bayi yang mengandung madu ke anak di bawah 1 tahun, lebih baik konsultasikan dulu ke dokter. 

Artikel Lainnya: Inilah Cara Paling Sehat Konsumsi Madu

5 dari 7

5. Memicu Kerusakan Gigi

loading

Minum madu berlebihan itu berbahaya, karena dapat menyebabkan kerusakan gigi. Menurut data dari USDA di Amerika Serikat, sekitar 82 persen madu terbuat dari gula. 

Gula bereaksi dengan bakteri mulut dan menghasilkan asam, yang pada akhirnya dapat membuat gigimu lebih sensitif.

Selain itu, madu bersifat lengket, yang berarti dapat menempel pada gigi. Hal ini kemudian bisa menimbulkan kerusakan pada gigi.

6 dari 7

6. Menyebabkan Keracunan

loading

Madu secara alami mengandung mikroba, seperti bakteri, ragi, dan jamur, yang berasal dari debu, udara, kotoran, dan serbuk sari. 

Namun, karena madu memiliki sifat antimikroba, mikroba ini biasanya tidak perlu dikhawatirkan.

Hanya saja, ada kemungkinan bahwa madu dapat membawa kontaminasi sekunder yang berasal dari pengolahan produksinya oleh manusia, kontainer, angin, dan debu. 

Baca Juga

Sekarang kamu sudah tahu, ‘kan, apa saja bahaya minum madu setiap hari? Sekitar 50 ml madu per hari adalah optimal dan kamu tidak boleh mengonsumsi lebih dari itu. 

Namun, jika kamu memiliki penyakit atau masalah kesehatan tertentu, konsultasikan dulu dengan dokter sebelum menjadikan madu sebagai bagian dari menu harianmu.

Untuk #JagaSehatmu, baca artikel kesehatan lainnya di aplikasi KlikDokter. Kamu juga dapat berkonsultasi dengan dokter melalui layanan Live Chat 24 jam. Gratis!

[RS]

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Zakya Radhita Nasution

Dokter Umum
wallet
Rp. 15.000
avatar

dr. Euis Kurniawati

Dokter Umum
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Wendri Wildiartoni Pattiawira

Dokter Umum
wallet
Rp. 20.000

ARTIKEL TERKAIT

Benarkah Madu Bermanfaat untuk Asam Lambung? Ini Faktanya

Info Sehat
22 Jun

Tanda Diabetes Mellitus yang Perlu Anda Waspadai

Info Sehat
21 Jun

Bolehkah Penderita Diabetes Makan Semangka?

Info Sehat
15 Jun

Beberapa Penyebab Kamu Terus-menerus Merasa Haus

Info Sehat
14 Jun

Amankah Anak Makan Jelly Kemasan?

Info Sehat
13 Jun

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat