Jangan Asal, Ini Cara Bedong Bayi yang Aman dan Benar
searchtext customer service

Jangan Sembarangan, Ini Cara Bedong Bayi Sesuai Anjuran Medis

Cara bedong bayi yang salah dapat menyebabkan efek samping merugikan. Jangan lagi dilakukan sembarangan. Begini caranya yang tepat menurut medis.
Jangan Sembarangan, Ini Cara Bedong Bayi Sesuai Anjuran Medis

Secara medis, membedong bayi masih dilakukan hingga hari ini karena berbagai manfaatnya. Bedong bayi adalah teknik “membungkus” bayi menggunakan kain tipis dan ringan secara lembut.

Hal ini membantu bayi merasa lebih tenang dan mudah tertidur. Manfaat bedong bayi juga mencegah terbangunnya bayi karena terkejut.

Kedua lengan dan kaki bayi akan dibungkus dengan nyaman di dalam kain, sehingga timbulnya refleks kaget bisa dicegah. Tiga bulan pertama setelah bayi lahir merupakan masa transisi dari rahim ibu ke dunia luar.

Jadi, diperlukan metode adaptasi agar bayi tetap merasa aman seperti berada di dalam rahim, misalnya dengan teknik bedong. Bagaimana cara bedong bayi yang benar? Simak penjelasan lengkapnya berikut ini.

Artikel Lainnya: Cara Menghangatkan Bayi yang Kedinginan Saat Hujan

Cara Bedong Bayi yang Benar

Cara Bedong Bayi yang Benar

Berikut ini cara membedong bayi yang bisa Anda ikuti:

1. Siapkan Selimut

Ratakan selimut, lipat sedikit ke dalam pada satu sudut dengan membentuk segitiga kecil.

2. Letakkan Bayi di Atas Selimut

Pada posisi telentang, letakkan kepala bayi pada sisi sudut yang telah dilipat sebelumnya, dengan garis selimut pada leher.

Sambil memegang bayi dengan satu tangan, ambil salah satu sudut selimut dan letakkan pada tubuh bayi. Rapikan dengan meletakkannya di bawah tubuh bayi.

3. Tutup Kaki Bayi

Menggunakan sisi paling bawah selimut, tutuplah kaki bayi.

4. Menutup Bedong

Ambil sisi selimut yang tersisa, letakkan pada tubuh bayi. Lipat kedua tangan bayi dengan meletakkannya di atas dadanya, seperti sedang menyilangkan kedua lengan namun tidak disilangkan.

Pastikan kepala dan leher bayi berada di luar bedong.

5. Hindari Membedong Terlalu Ketat

Cara membedong bayi baru lahir dengan terlalu ketat akan menyulitkan panggul atau lututnya untuk bergerak dengan mudah di dalam bedong.

Hal tersebut dapat menyebabkan kondisi sendi panggul bayi tidak terbentuk normal dan mudah mengalami dislokasi (tulang paha keluar dari bonggol panggul).

Artikel Lainnya: Manfaat Berenang dan Menyelam bagi Bayi

Perhatikan Ini Saat Membedong Bayi

Perhatikan Ini saat Membedong Bayi

Selain tahapan cara bedong bayi baru lahir di atas, ketahui pula sederet hal berikut ini:

1. Pakai Kain Katun Tipis

Gunakan kain yang tipis seperti bahan katun. Jangan menggunakan lebih dari satu kain.

2. Tubuh Bayi Perlu Tetap Bisa Bergerak

Pastikan bayi tetap dapat menggerakkan panggul dan lututnya untuk menendang. Kedua kaki bayi seharusnya dapat jatuh secara alami seperti kaki kodok ketika dibedong.

3. Hindari Posisi Tengkurap

Hindari bayi tertidur dalam keadaan tengkurap maupun pada satu sisi saat dibedong. Tidurkan bayi dalam posisi telentang.

4. Jaga Suhu Bayi

Cek suhu bayi secara rutin untuk memastikan bayi tidak kepanasan.

Artikel Lainnya: Kolik pada Bayi, Bahayakah?

5. Kondisi yang Tidak Perlu Bedong

Tidak perlu membedong bayi ketika menggunakan kasur yang sama dengan kedua orangtua.

Bayi dapat dikenalkan dengan teknik bedong segera setelah lahir. Ketika bayi sudah mulai belajar berguling dan dapat tengkurap sendiri, Anda perlu menghentikan pembedongan.

Sebab, kedua lengan dan tangan bayi perlu bebas agar ia dapat menyesuaikan posisi kepala ketika terjadi perubahan posisi tubuh. Bayi dengan perkembangan normal mulai belajar tengkurap sekitar usia 2-3 bulan.

Baca Juga

Itulah cara membedong bayi dengan benar dan tidak mengganggu tumbuh kembangnya. Apabila masih bingung dan ragu melakukannya, konsultasi dengan dokter anak via LiveChat.

Dapatkan info lengkap seputar perawatan bayi baru lahir hanya di aplikasi KlikDokter.

(FR/AYU)

Referensi:

  • NCT. Diakses 2022. Swaddling a baby: the benefits, risks, and seven safety tips.
  • Mayo Clinic. Diakses 2022. How to swaddle a baby.

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Ifrah Ayuna Siregar, M. Ked(Ped), Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Joko Kurniawan, M.Sc, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Nenvy Gracia Wantouw, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 25.000

ARTIKEL TERKAIT

Biasakan Bayi Tidur Siang, Ini Tips Lengkapnya

Info Sehat
23 Feb

Ngedot Sambil Tiduran, Ini Bahaya yang Mengintai Anak

Info Sehat
07 Feb

Mengenal Kista Erupsi pada Gigi Bayi yang Baru Tumbuh

Info Sehat
15 Jan

Harlequin Ichthyosis, Kelainan Kulit Langka Akibat Mutasi Genetik

Info Sehat
21 Des

Bayi Melintang, Ini Tips Agar Posisinya Kembali Normal

Info Sehat
17 Des

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat