4 Fase Gejala HIV yang Wajib Anda Tahu
searchtext customer service

Fase Gejala HIV yang Wajib Anda Tahu

HIV merupakan salah satu penyakit yang harus diwaspadai. Ketahuilah cara mengenali gejala HIV di tahap awal.
Fase Gejala HIV yang Wajib Anda Tahu

Klikdokter.com, Jakarta Human Immunodeficiency Virus (HIV) adalah virus yang menyebabkan penyakit AIDS (Acquired Immunodeficiency Syndrome). Virus ini menyerang sistem kekebalan tubuh hingga merusak bagian dari sistem di dalamnya, seperti sel darah putih. 

Penderita HIV banyak yang tidak menyadari dirinya terinfeksi, karena tidak merasakan gejala selama bertahun-tahun.

Kenyataannya, jika sudah terinfeksi virus itu, penyakit dapat dengan mudah berkembang menjadi AIDS dan mengancam nyawa, terlebih bila sudah memasuki fase akhir.

Artikel Lainnya: Inilah Ciri Lidah Penderita HIV yang Patut Diwaspadai

Berikut empat fase HIV yang perlu Anda pahami:

1 dari 5

1. Fase Pertama

Fase Pertama
loading

Human Immunodeficiency Virus dapat dengan cepat bereplikasi di dalam tubuh setelah infeksi. 

Gejala yang dialami apabila seseorang telah masuk fase pertama HIV adalah flu, sakit kepala, demam, sakit tenggorokan, dan ruam dalam beberapa hari hingga minggu setelah infeksi. 

Gejala-gejala lain yang akan dirasakan penderita yang mengalami infeksi yaitu nyeri otot dan sendi serta mual dan muntah.

Selama waktu tersebut, sistem kekebalan bereaksi terhadap virus dengan mengembangkan antibodi. Hal ini disebut seroconversion.

Tahap HIV pertama terjadi 2-6 minggu dan menimbulkan gejala ringan, kemudian menghilang perlahan. 

Jika penderita mengenali gejala dalam fase ini dan merasa telah terinfeksi HIV, dapat segera menghubungi dokter dan mendapatkan pengobatan untuk mencegah perkembangan virus lebih jauh.

Artikel Lainnya: Ini Alasan Tak Perlu Jauhi Teman yang Terkena HIV/AIDS!

2 dari 5

2. Fase Kedua (Asimptomatik)

Fase Kedua (Asimptomatik)
loading

Fase HIV ini tidak menimbulkan tanda atau gejala yang jelas terdeteksi. Penderita mungkin terlihat dan merasa sehat, tetapi HIV terus melemahkan sistem kekebalan tubuhnya. 

Tahap ini dapat berlangsung hingga beberapa tahun (rata-rata 8-10 tahun). Tanpa tes skrining HIV, banyak orang tidak tahu mereka terinfeksi dan virus HIV perlahan melumpuhkan sistem daya tahan tubuh.

Pada akhir fase kedua, jumlah virus di dalam darah akan meningkat dan jumlah CD 4 T cells akan menurun. Ketika hal ini terjadi, maka tubuh mulai menimbulkan gejala dan akan masuk ke tahap ketiga.

Artikel Lainnya: Kasus Langka, Perempuan Ini Pulih dari HIV dengan Sendirinya

3 dari 5

3. Fase Ketiga (Simptomatik)

Fase Ketiga (Simptomatik)
loading

Seiring berjalannya waktu, sistem kekebalan menjadi rusak dan melemah oleh HIV dan gejala terus berkembang. Awalnya bisa terjadi ringan, tetapi kemudian memburuk. 

Gejala yang dialami apabila seseorang telah masuk fase ketiga meliputi kelelahan, penurunan berat badan, sariawan berjumlah banyak dan tak kunjung sembuh, serta diare kronis. 

Gejala-gejala tersebut disebabkan oleh munculnya infeksi oportunistik. Infeksi ini disebut oportunistik karena kondisi ini mengambil keuntungan dari melemahnya sistem kekebalan tubuh akibat HIV. 

Beberapa contoh infeksi oportunistik adalah PCP, toksoplasmosis, TB, dan sarkoma kaposi.

Artikel Lainnya: Gejala HIV pada Kuku yang Mesti Anda Kenali dan Waspadai

4 dari 5

4. Fase Keempat (Menuju AIDS)

Fase Keempat (Menuju AIDS)
loading

Pada tahap HIV akhir, kadar CD 4 T cells sudah menurun dan dapat berada di bawah nilai normal yaitu 200. Pada fase ini, penderita dapat didiagnosis penyakit AIDS. 

Tidak ada tes khusus untuk AIDS. Namun, dokter akan melihat berbagai gejala termasuk jumlah CD4, viral load, dan adanya infeksi oportunistik untuk membuat diagnosis AIDS.

Gejala yang menyertai di fase HIV ini antara lain:

  • Diare dalam Jangka Waktu Lama

Diare yang tak kunjung sembuh merupakan gejala paling sering dialami penderita yang sudah memasuki tahap lanjut infeksi HIV. 

Di tahap ini terjadi perubahan konsistensi feses menjadi cair dengan frekuensi BAB lebih dari empat kali dalam sehari.

  • Berat Badan Menurun Drastis

Pada penderita, dapat terjadi penurunan berat badan yang drastis tanpa ada penyebab yang jelas sebelumnya.

Artikel Lainnya: Penderita HIV/AIDS Berisiko Kena Kanker, Benarkah?

  • Bengkak di Area Leher atau Selangkangan 

Adanya infeksi di dalam tubuh dalam jangka waktu yang lama menyebabkan terjadinya pembengkakan kelenjar di beberapa bagian tubuh.

  • Infeksi Jamur di Area Mulut, Tenggorokan, dan Vagina

Penurunan daya tahan tubuh menyebabkan area yang lembap di beberapa bagian tubuh mudah terjangkit organisme seperti jamur. Kondisi ini menyebabkan infeksi yang susah ditangani.

  • Demam Lebih dari Sepuluh Hari

Selain diare, demam yang berlangsung hingga lebih dari sepuluh hari juga kerap kali dialami oleh penderita.

  • Sesak Napas

Peningkatan jumlah organisme di dalam tubuh karena menurunnya daya tahan tubuh menyebabkan organ paru-paru mudah terjangkit infeksi.

Perkembangan penyakit HIV memang digambarkan bertahap. Tapi, bukan tidak mungkin seseorang akan beralih dari tahap 1 ke tahap 4 secara cepat. 

Baca Juga

Ada pengobatan yang dapat mencegah seseorang untuk jatuh ke fase AIDS dan mengatasi gejala infeksi HIV. Jika Anda memiliki gejala di atas, segeralah berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan pemeriksaan fisik lebih lanjut dan penanganan intensif.

Gunakan Live Chat di aplikasi KlikDokter untuk konsultasi kepada dokter dengan respons cepat.

(FR/NM)

ARTIKEL TERKAIT

Media Digandeng untuk Tekan Kasus HIV

Info Sehat
27 Apr

Pentingnya Vitamin D3 bagi Pasien COVID-19 Varian Omicron

Info Sehat
01 Apr

Lebih Cepat Diserap, Minuman Vitamin D adalah Pilihan Tepat

Info Sehat
25 Mar

Benarkah Flu Patch Bisa Menggantikan Peran Vaksin Flu?

Info Sehat
24 Mar

Vaksin COVID Diperpanjang Masa Kedaluwarsanya, Efektifkah?

Info Sehat
24 Mar

REAKSI ANDA

2 KOMENTAR

Avatar
Andi sudarjo
6 Bulan Lalu

kalau memasukkan sperma sendiri ke anus apakah menyebabkan hiv?

Avatar
Andi sudarjo
6 Bulan Lalu

dok

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat