Tak Disangka, Ini 9 Manfaat Melajang bagi Kesehatan!
searchtext customer service

Ini Manfaat Sehat Menjadi Lajang

Banyak yang belum tahu, ternyata menjadi jomlo atau melajang memiliki beragam manfaat bagi kesehatan! Apa saja manfaat melajang? Simak di sini.
Ini Manfaat Sehat Menjadi Lajang

Klikdokter.com, Jakarta Meskipun banyak penelitian yang menggembar-gemborkan manfaat kesehatan dari suatu hubungan, tidak banyak orang berbicara tentang dampak positif melajang bagi kesehatan Anda. 

Meskipun orang yang masih melajang sering mendapat stigma buruk di masyarakat, mulai dilabeli terlalu pemilih atau bahkan “tidak laku”. 

Tentunya hal tersebut tidak benar. Sebab, banyak orang memilih menjadi lajang dengan alasan tertentu. Misalnya, seseorang melajang karena kondisi finansialnya belum mantap, ingin mengejar karir, ingin mengembangkan diri, dan sebagainya.

Menjadi lajang tidak selalu buruk dan menyedihkan. Jika dipikir-pikir, sebenarnya ada banyak sekali manfaat melajang. Ini buktinya!

Artikel Lainnya: Mengenal Casual Dating, Hubungan Tanpa Komitmen

1 dari 10

1. Lebih Sering Berolahraga

Lebih Sering Berolahraga
loading

Setiap orang dianjurkan untuk berolahraga secara teratur, paling tidak 30 menit setiap harinya. Namun terkadang, ketika memiliki pasangan, aktivitas berolahraga menjadi hal terakhir yang ingin Anda lakukan.

Menurut penelitian yang dipublikasi oleh Journal of Marriage and Family, pasangan yang sudah menikah cenderung menghabiskan waktu lebih sedikit untuk berolahraga ketimbang mereka yang masih lajang. 

Jadi, manfaatkan waktu Anda saat menjadi lajang dengan berolahraga teratur.

2 dari 10

2. Berat Badan Cenderung Lebih Stabil

loading

Studi dari jurnal Health Psychology melaporkan bahwa orang yang berpasangan cenderung mengalami peningkatan berat badan 4 tahun setelah menikah. Kemungkinan, hal ini dipicu oleh kurangnya tekanan untuk tampil lebih menarik di depan lawan jenis.

Penelitian lain yang dilakukan di University of Minnesota, Amerika Serikat, pada tahun 2014 juga mendukung hal yang sama. Pria yang sudah menikah cenderung mengalami peningkatan berat badan, bahkan obesitas, ketimbang pria yang masih lajang.

3 dari 10

3. Memiliki Teman Dekat Lebih Banyak

Memiliki Teman Dekat Lebih Banyak
loading

Ketika sudah menikah dan memiliki pasangan, kehidupan sosial seseorang sering terpengaruh dan tak lagi sama seperti saat lajang. Waktu luang orang tersebut tentunya akan dihabiskan lebih banyak bersama keluarga.

Sebuah studi yang dilakukan di University of Massachusetts, Amerika Serikat, menemukan, para lajang lebih mampu membangun dan menjaga hubungan yang lebih baik. Hubungan tersebut bisa dengan tetangga, teman, atau keluarga. 

Jika dibandingkan dengan orang yang sudah menikah, seorang lajang juga memiliki teman dekat yang jumlahnya lebih banyak, lho.

Artikel Lainnya: Awas, Ini Tanda Sabotase dalam Sebuah Hubungan

4 dari 10

4. Stres Keuangan Berkurang

loading

Coba bandingkan keuangan Anda saat menjadi lajang dan memiliki pasangan. Ketika berpasangan, gaji Anda setiap bulan mungkin akan lebih sering habis untuk menghabiskan waktu dengan pasangan. Anda pun menjadi lebih boros demi membahagiakan orang yang Anda sayang.

Lalu, berdasarkan sebuah studi keuangan, para lajang memiliki hutang kartu kredit sekitar 21 persen, pasangan menikah tanpa anak 27 persen, dan pasangan menikah yang sudah memiliki anak 36 persen. 

Masalah hutang dan tunggakan finansial bisa berdampak buruk bagi kesehatan Anda. Ketika mengalami stres karena masalah keuangan, risiko terkena stroke, penyakit jantung, dan hipertensi juga semakin tinggi!

5 dari 10

5. Tidur Menjadi Lebih Nyenyak

loading

Menurut sebuah survei yang dilakukan pada 2.000 orang di Amerika Serikat tahun 2017, orang yang melajang tidur lebih lama dibandingkan mereka yang berpasangan, yaitu sekitar 7,13 jam per malam.

Tak hanya jam tidur lebih lama, para lajang cenderung tidur lebih nyenyak karena tidak terganggu oleh kebiasaan pasangan, seperti mendengkur, menarik selimut, atau berpindah-pindah posisi. 

Sementara itu, bagi pasangan yang sudah memiliki keturunan, mereka akan lebih sering terbangun pada malam hari karena anaknya menangis. Tidur yang berkualitas tentunya akan berdampak bagi kesehatan Anda.

6 dari 10

6. Bisa Mengembangkan Potensi

Bisa Mengembangkan Potensi
loading

Ketika masih lajang atau single, Anda lebih leluasa dalam mengatur porsi waktu sesuai dengan prioritas.

Jika Anda ingin mencoba hal baru atau mengembangkan potensi yang ada sebelumnya, momen ini adalah waktu yang tepat untuk dilakukan sebelum berkeluarga.

Artikel Lainnya: Pentingnya Kesan Pertama agar Hubungan Bisa Langgeng

7 dari 10

7. Lebih Berani Mengambil Risiko

loading

Orang yang masih lajang umumnya akan menerima tawaran atau kesempatan menarik meski hal tersebut berisiko.  

Berbeda dengan orang yang sudah berkeluarga, mereka pasti akan berpikir ulang untuk mengambil tawaran tersebut. 

Jika tidak cermat, ada risiko yang mungkin bisa memengaruhi atau menyeret keluarganya ke dalam keadaan yang merugikan.

8 dari 10

8. Lebih Bisa Meluangkan Waktu untuk Diri Sendiri

Lebih Bisa Meluangkan Waktu untuk Diri Sendiri
loading

Berbeda dengan yang sudah berkeluarga, para lajang lebih bisa meluangkan waktu untuk meningkatkan kualitas diri, salah satunya dengan cara me time

Me time merupakan sebuah bentuk penghargaan atau reward atas kerja keras yang sudah Anda lakukan selama ini. Melakukan me time bisa membuat pikiran Anda lebih fresh dan siap untuk kembali produktif.

Artikel Lainnya: Kenali Tahapan Hubungan Romantis dengan Pasangan

9 dari 10

9. Merasa Lebih Bahagia

loading

Menurut beberapa penelitian, banyak wanita justru ternyata tidak lebih bahagia setelah menikah, dan tampak lebih bahagia saat melajang atau hidup sendiri. 

Hal tersebut dikaitkan dengan sebuah penelitian yang menemukan bahwa, orang lajang menangani pekerjaan rumahan jauh lebih sedikit daripada mereka yang menjalin hubungan. 

Hal tersebut kemudian disimpulkan sebagai bagian dari keseharian yang membuat seorang wanita menjadi stres ataupun cenderung kurang bahagia. Namun, bukan berarti semua hubungan pernikahan itu tidak bisa membuat seseorang bahagia, ya!

Baca Juga

Itu dia manfaat melajang bagi kesehatan fisik dan mental. Memilih melajang seumur hidup ataupun tidak, sebenarnya kembali lagi bergantung pada cara Anda dalam menyeimbangkan hidup. Melalui sebuah kesepadanan hidup disertai gaya hidup yang baik, mental ataupun fisik juga akan terpelihara. 

Gunakan fitur Live Chat di aplikasi KlikDokter untuk berkonsultasi masalah kesehatan lainnya. 

Referensi: 

Journal of Marriage and Family. Diakses 2022. Exercise Time: Gender Differences in the Effects of Marriage, Parenthood, and Employment.

Medical News Today. Diakses 2022. Five health benefits of being single.

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

Tiara Dias Arista, S. Psi, M. Psi, Psikolog

Psikolog
wallet
Rp. 50.000
avatar

Tengku Sheila Noor Faraza, S.Psi, M.Psi, Psikolog

Psikolog
wallet
Rp. 50.000
avatar

Fadillah Fira Firmanilah, S.Psi, M.Psi, Psikolog

Psikolog
wallet
Rp. 25.000

ARTIKEL TERKAIT

Mengenal Social Bubble dan Manfaatnya untuk Kesehatan Mental

Info Sehat
23 Mei

Akuratkah Melakukan Tes Bipolar di Internet?

Info Sehat
20 Mei

Tips agar Semangat Kerja Usai Libur Lebaran

Info Sehat
12 Mei

Cara Jitu Menghadapi Orang Manipulatif

Info Sehat
08 Mei

Pentingnya Kecerdasan Spiritual bagi Tumbuh Kembang Anak

Info Sehat
04 Mei

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat