Perlukah Baby Walker untuk Bantu Bayi Belajar Jalan?
search

Perlukah Baby Walker untuk Melatih Anak Berjalan?

Baby walker sering dipilih sebagai alat belajar jalan bayi. Namun, apakah alat ini benar-benar bermanfaat untuk hal tersebut? Yuk, cari tahu faktanya.
Perlukah Baby Walker untuk Melatih Anak Berjalan?

Klikdokter.com, Jakarta Salah satu alat bantu yang sering dipilih untuk melatih anak berjalan sendiri adalah baby walker. Benda ini tersusun atas kerangka keras yang beroda, sling untuk ‘berdiri’, lalu meja di hadapan bayi yang umumnya dihiasi dengan mainan.

Alasan penggunaan baby walker adalah untuk membantu anak bergerak di saat dirinya belum bisa berdiri sempurna. Harapannya, alat tersebut dapat membuat anak lebih cepat berjalan.

Ternyata, harapan tersebut tidak sesuai dengan fakta medis yang sebenarnya. Pasalnya, penggunaan alat belajar jalan bayi — dalam hal ini baby walker — justru berpotensi membahayakan kesehatan si kecil.

1 dari 3

Bahaya Penggunaan Baby Walker

Bayi Menggunakan Baby Walker
loading

Sebuah penelitian di Amerika Serikat menemukan, sejak tahun 1990 hingga 2014, terdapat 230.000 kasus kecelakaan pada bayi di bawah usia 15 bulan yang disebabkan oleh penggunaan baby walker.

Itulah sebabnya, Amerika Serikat dan Kanada kini melarang penggunaan baby walker untuk melatih anak berjalan.

Berbagai laporan kecelakaan akibat penggunaan baby walker membuat benda tersebut tidak direkomendasikan oleh medis. Bahkan, American Academy Pediatrics (AAP) sudah melarang penggunaan baby walker untuk melatih motorik kasar anak.

Artikel Lainnya: Manfaat Merangkak bagi Bayi, Tak Sepele!

Berikut ini beberapa bahaya baby walker yang mungkin terjadi jika orangtua memaksakan si kecil untuk menggunakan benda tersebut,

  • Anak mengalami cedera kepala
  • Anak mengalami patah tulang
  • Si kecil lebih berisiko mengalami luka bakar

Kondisi-kondisi tersebut bisa terjadi akibat:

  • Baby walker jatuh dari tangga atau melaju kencang ke turunan tajam
  • Baby walker yang terjungkil atau terbalik akibat permukaan yang tak rata
  • Baby walker membuat bayi mencapai alat penghangat atau tempat berapi
  • Si kecil bisa mencapai ke tempat yang berbahaya, misalnya dispenser air panas, air mendidih, setrika, maupun wadah atau baskom yang berisi air panas
  • Si kecil bisa mendekati lemari atau bagian penyimpanan barang yang mungkin lebih tinggi dan terdapat benda-benda berbahaya, misalnya gunting, barang pecah belah, cairan kimia pembersih rumah, dan lain sebagianya

Artikel Lainnya: Bayi Belajar Jalan Sering Jatuh, Berbahayakah?

2 dari 3

Belajar Berjalan Tanpa Baby Walker, Lebih Bermanfaat?

Belajar Berjalan Tanpa Baby Walker
loading

Selain berbahaya, penggunaan baby walker justru bisa menghambat proses si kecil untuk belajar berjalan.

Pasalnya, saat didudukkan di benda tersebut, si kecil dapat merasa sudah mudah bergerak dan berpindah tempat. Kenyamanan tersebut akan membuatnya malas untuk berjalan sendiri tanpa bantuan.

Di samping itu itu, penggunaan baby walker juga tidak akan membuat bayi belajar keseimbangan. Karena, selama berdiri dan berjalan dengan benda tersebut, ia tak melihat kakinya. Risiko si Kecil berjalan jinjit pun mungkin terjadi akibat penggunaan baby walker.

Oleh karena itu, lebih baik si kecil belajar berjalan tanpa baby walker. Caranya, berikan stimulasi kepada anak dengan meletakkan mainan di hadapannya untuk ia raih. Hal tersebut akan mendorong si kecil untuk bergerak dan mengambil mainan.

Anda juga bisa memegang kedua tangannya saat ia berdiri dan membantunya berjalan.

Artikel Lainnya: Mana Lebih Baik, Menggendong Bayi atau Menggunakan Stroller?

Pada bayi yang lebih besar, Anda bisa menggunakan push toys atau mainan yang didorong. Cara ini efektif dan lebih sesuai dengan kondisi normal (fisiologis) tubuh anak. Tentu saja, penggunaan push toys tersebut harus dalam pengawasan ketat orangtua dan/atau pengasuh.

Lantas, adakah manfaat belajar berjalan tanpa bantuan baby walker? Ada! Berikut ini beberapa di antaranya:

  • Bayi dapat belajar duduk, merangkak, dan bisa bergerak bebas
  • Bayi bisa belajar bergerak atau mengubah posisi dari duduk ke berlutut. Dari berlutut, ia akan belajar menarik diri untuk berdiri meski harus berpegangan dengan benda di depannya.
  • Dengan berdiri memegang kursi atau benda di depannya, hal itu dapat membantu menguatkan otot-otot kaki si kecil sehingga memudahkannya untuk berjalan
  • Si kecil bisa belajar keseimbangan, yaitu dengan jatuh, berdiri kembali, dan berusaha melangkah lagi
  • Si kecil bisa mengeksplorasi lingkungannya dengan lebih aman

Jadi, lebih baik jangan andalkan baby walker sebagai alat belajar jalan bayi. Benda ini pun sebaiknya tidak digunakan sebagai ‘penjaga’ bayi kala orangtua sedang mengerjakan tugas lainnya. Lebih baik biarkan si kecil bermain di lantai daripada diletakkan di atas baby walker.

Jika sewaktu-waktu si kecil terpaksa diletakkan di dalam baby walker, pastikan orangtua atua pengasuh mengawasinya dengan saksama guna menghindari hal-hal yang tak diinginkan.

Baca Juga

Punya pertanyaan mengenai tumbuh kembang anak atau hal-hal tentang kesehatan lainnya? Anda bisa berkonsultasi secara langsung kepada dokter dengan memanfaatkan layanan LiveChat 24 jam atau di aplikasi KlikDokter.

(NB/JKT)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Ricca Fauziyah, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Nofiyanty Nicolas, Sp.A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Shelvy Putri Amelia, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000

ARTIKEL TERKAIT

Pilihan Makanan Pendamping ASI yang Bikin Bayi Tidur Lebih Nyenyak

Info Sehat
10 Apr

Cara Mencegah SIDS atau Kematian Mendadak Pada Bayi

Info Sehat
09 Apr

Tips Membersihkan Daki di Tubuh Bayi

Info Sehat
08 Apr

Hati-hati, Ini Dia Tanda Ubun-ubun Bayi yang Tidak Normal!

Info Sehat
05 Apr

Bayi Tidur dengan Mulut Terbuka, Waspadai dan Kenali Penyebabnya

Info Sehat
01 Apr

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat