Mengungkap Hubungan antara Rasa Sakit dan Tidur

Oleh Ayu Maharani pada 12 Feb 2019, 16:00 WIB
Rasa sakit bikin sulit tidur, tapi sulit tidur juga bisa bikin rasa sakit makin parah. Tahukah Anda mengapa bisa demikian?
Mengungkap Hubungan antara Rasa Sakit dan Tidur (Zoom-Team/Shutterstock)

Klikdokter.com, Jakarta Ketika merasa sakit, baik akibat cedera ataupun penyakit, Anda pasti akan sulit untuk memejamkan mata dengan tenang. Pasalnya, tidur membutuhkan kenyamanan dan ketenangan tersendiri. Meski begitu, memutuskan untuk melek sampai pagi juga salah. Sebab, semakin kurang waktu istirahat, semakin terasa nyeri tubuh Anda. Cukup kompleks dan serba salah, bukan?

Fungsi otak dipengaruhi kondisi kurang tidur

Dilansir dari Psychology Today, hubungan antara tidur dan rasa sakit sebenarnya telah diketahui sejak lama. Namun sayang, proses tersebut masih belum dipahami secara mendalam. Faktanya, sudah banyak penelitian yang mengungkapkan bagaimana kurang tidur memengaruhi fungsi otak dan memperkuat rasa sakit.

Di sisi lain, ada juga penelitian yang menganggap bahwa tidur bisa dijadikan terapi yang berguna untuk mengurangi rasa sakit. Padahal, sudah dijelaskan bahwa orang yang merasakan nyeri hebat akan kesulitan untuk tidur.

Fenomena tersebut lantas membuat seorang peneliti dari University of California, Adam Krause melakukan sebuah uji coba lanjutan. Uji coba yang telah diterbitkan dalam The Journal of Neuroscience tersebut bertujuan untuk mencari tahu hubungan antara rasa sakit dan tidur.

Uji yang dilakukan melibatkan 25 orang dewasa muda yang sehat. Di hari pertama, mereka diizinkan untuk tidur sepanjang hari. Di hari kedua, mereka dipaksa untuk tetap terjaga selama 24 jam.

Setelah itu, para ilmuwan menguji ambang batas peserta studi terhadap rasa sakit menggunakan suhu tubuh mereka. Hasilnya, suhu tubuh peserta studi lebih rendah saat tidak tidur.

Hubungan kurang tidur dan rasa sakit

Tak hanya itu, peneliti juga menempatkan peserta dalam mesin pencitraan resonansi magnetik fungsional (fMRI) untuk melihat bagaimana kurang tidur mengubah respons otak terhadap rasa sakit. Karena pada dasarnya, rasa sakit atau nyeri merupakan proses yang melibatkan saraf.

Sinyal nyeri mengalir dari pusat cedera melalui sumsum tulang belakang ke bagian otak yang berhubungan dengan sentuhan (korteks somatosensorik). Setelah itu, korteks somatosensorik akan memperkirakan lokasi rasa sakit dan intensitasnya, lalu memberikan sinyal ke seluruh otak untuk menghasilkan sebuah reaksi. Akan tetapi, tubuh punya sistem pertahanan sendiri. Korteks insula dan striatum pada otak akan merekrut sistem penghilang rasa sakit alami dengan memicu pelepasan opioid endogen.

Jadi, saat Anda kurang tidur, ada dua hal yang bisa terjadi, yaitu:

  1. Adanya peningkatan reaktivitas dari korteks somatosensorik yang akan membuat rasa nyeri semakin terasa.
  2. Tubuh tetap mengaktifkan korteks insula untuk menghalau rasa sakit yang dirasakan.

Semakin banyak waktu tidur yang Anda dapatkan, semakin aktif pula korteks insula bekerja membantu menangkal rasa sakit. Sehingga, bila Anda sedang merasakan nyeri dan tak bisa tidur, sebaiknya tetap usahakan untuk tertidur agar korteks insula semakin aktif membantu meredakan rasa sakit yang dirasakan. Intinya, durasi dan kualitas tidur adalah yang paling membuat perbedaan terhadap peningkatan dan penurunan rasa sakit yang Anda alami.

Namun, jika Anda tetap kesulitan tidur karena rasa sakit yang tak tertahankan, obat antinyeri dan obat tidur bisa dijadikan sebagai solusi alternatif. Untuk obat antinyeri, Anda bisa mengonsumsi parasetamol atau memanfaatkan obat topikal (oles) untuk meringankan rasa nyeri di bagian tubuh tertentu. Sedangkan untuk obat tidur, Anda harus berkonsultasi lebih lanjut pada dokter sebelum menggunakan obat-obatan jenis ini. Pasalnya, menurut dr. Astrid Wulan Kusumoastuti dari KlikDokter, obat tidur hanya boleh diberikan oleh dokter dan harus tetap berada dalam pengawasan dokter.

(NB/ RVS)