Cara Tepat Lindungi Anak dari Pelecehan Seksual

Anak-anak merupakan kelompok yang rentan mengalami pelecehan seksual. Lakukan ini agar si Kecil terlindung dari perilaku keji tersebut.
Cara Tepat Lindungi Anak dari Pelecehan Seksual

Klikdokter.com, Jakarta Pelecehan seksual pada anak adalah semua kegiatan yang melibatkan anak dalam kegiatan seksual. Mirisnya, kasus pelecehan ini di Indonesia kian meningkat.

Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak mencatat, ada ribuan kasus kekerasan pada anak di Indonesia. Dari angka tersebut, yang paling banyak dialami oleh anak adalah kekerasan seksual.

Data dari Komisi Perlindungan Anak Indonesia menunjukkan bahwa hampir 90% kasus kekerasan atau pelecehan seksual pada anak terjadi di rumah atau sekolah. Umumnya, pelaku adalah orang terdekat. 

Pelecehan seksual pada anak sangat penting untuk dicegah. Pencegahan harus melibatkan berbagai pihak, meliputi keluarga, lingkungan rumah, dan lingkungan sekolah. Adapun beberapa upaya yang dapat dilakukan untuk mencegah pelecehan seksual pada anak, antara lain:

1. Mengajarkan Anak Tentang Anggota Tubuhnya

Orang tua sejak dini perlu mengajarkan bagian-bagian tubuh anak, termasuk organ-organ intimnya. Meskipun umumnya orang tua akan merasa tabu untuk mengenalkan bagian intim kepada anak, hal ini penting dilakukan.

Pengenalan ini penting dilakukan sebagai dasar edukasi seksual kepada anak. Jadi, bila ingin menjaga anak dari perilaku ‘menyimpang’, salah satu cara menghindari pelecehan seksual adalah dengan pengenalan anggota tubuh.

Artikel Lainnya: Tips Jelaskan tentang Pelecehan Seksual pada Anak

1 dari 4

2. Mengajarkan Anak Bagian Tubuh yang Tidak Boleh Disentuh oleh Orang Lain

Mengajarkan Anak Bagian Tubuh yang Tidak Boleh Disentuh oleh Orang Lain
loading

Setelah mengajarkan anak tentang anggota tubuhnya, orang tua perlu menekankan bagian-bagian yang tidak boleh disentuh atau dilihat oleh orang lain, seperti dada, kemaluan, dan bokong.

Selain itu, pelecehan seksual pada anak juga dapat dicegah dengan mengajari anak rasa malu untuk memperlihatkan bagian-bagian intim kepada orang lain sejak dini. 

3. Mengajarkan Anak untuk Mewaspadai Orang yang Tidak Dikenal

Cara untuk menghindari pelecehan seksual berikutnya adalah mengajarkan anak untuk bersikap waspada. Anak juga perlu diajarkan untuk waspada terhadap orang yang tidak dikenal.

Jika ada orang yang tidak dikenal berusaha mendekatinya, termasuk memberikan barang atau makanan, ajarkan anak untuk tidak tergoda. Apalagi orang tersebut sampai mengajak anak untuk ikut dengannya. Pastikan anak mengerti dan tidak mau menerima ajakannya.

4. Mengajarkan Anak Apa yang Harus Dilakukan Jika Ada Orang yang Ingin Menyentuhnya

Pelecehan seksual pada anak salah satunya dapat dicegah dengan mengajarkan anak bagaimana untuk bertindak. Selain kewaspadaan, Anda juga perlu mengajari si Kecil untuk bertindak defensif.

Berkata tidak, lari, dan berteriak minta tolong penting diajarkan jika ada orang asing yang ingin melihat atau menyentuh bagian-bagian tubuh anak, seperti dada, kemaluan, dan bokong.

Artikel Lainnya: Bentuk Pelecehan Seksual yang Perlu Anda Ketahui

2 dari 4

5. Selalu Memantau Anak Saat Anak Bermain atau Melakukan Aktivitas di Luar Rumah

Selalu Memantau Anak Saat Anak Bermain atau Melakukan Aktivitas di Luar Rumah
loading

Pemantauan anak saat bermain dan melakukan aktivitas di luar rumah sangat penting. Sebab pelecehan seksual pada anak sering terjadi saat si Kecil bermain di luar rumah. 

Kurangnya pemantauan orang tua akan memicu para pelaku pelecehan seksual untuk menggencarkan aksinya. Sebaliknya, pemantauan anak yang baik akan menyurutkan niat pelaku untuk menjalankan aksinya. 

6. Menjalin Kerja Sama yang Baik dengan Guru di Sekolah 

Saat anak berada di sekolah, maka guru lah yang bertugas memantau anak agar tidak terjadi pelecehan seksual. Oleh karena itu, orang tua perlu berkenalan dan bekerja sama dengan para guru di sekolah. Begitu pula dengan guru les atau guru mengaji.

7. Menjalin Kerja Sama yang Baik dengan Tetangga di Lingkungan Rumah 

Orang tua tidak mungkin memantau anak setiap saat. Untuk itu, tidak ada salahnya untuk akrab dengan para tetangga di lingkungan rumah dan lingkungan bermain anak.

Menjalin kerja sama ini sangat penting dan dapat membantu mencegah pelecehan seksual pada anak saat ia bermain di lingkungan sekitar rumah.

Artikel Lainnya: Kenali 6 Tanda Pelaku Pelecehan Seksual Mulai Beraksi

3 dari 4

8. Mengenal Lingkungan Bermain Anak dan Teman-Temannya

Mengenal Lingkungan Bermain Anak dan Teman-Temannya
loading

Mengenal lingkungan bermain anak dan teman-teman anak—termasuk orang tua dari teman-teman anak—sangat penting untuk membentuk lingkungan bermain yang aman, positif, dan terhindar dari risiko pelecehan seksual.

Saat teman-teman si Kecil mengunjungi rumah Anda, maka Anda membantu menjaga dan memantau perilaku bermain anak. Begitu pula saat anak Anda bermain ke rumah temannya, maka orang tua temannya lah yang membantu menjaga anak Anda.

Artikel Lainnya: Ini Dia Terapi yang Tepat untuk Korban Pelecehan Seksual

9. Menjaga Keterbukaan dengan Anak 

Menjaga keterbukaan dengan anak juga sangat penting agar anak bercerita kepada Anda apa yang terjadi dalam kesehariannya, termasuk jika anak mengalami perlakuan-perlakuan yang tidak sesuai, seperti pelecehan seksual.

Jika sampai terjadi pelecehan seksual pada anak, maka Anda perlu segera bertindak untuk melaporkan ke pihak berwajib.

10. Deteksi Dini Tanda-Tanda Pelecehan Seksual pada Anak

Terkadang, Anak malu atau tidak berani menceritakan pelecehan seksual yang dialaminya. Anda dapat mendeteksinya dengan melihat perubahan perilaku anak, misalnya ia menjadi mudah marah dan depresi.

Jika ada perubahan perilaku pada anak, ajaklah anak untuk berbicara dari hati ke hati agar anak lebih terbuka dengan Anda. 

Baca Juga

Pelecehan seksual pada anak dapat mengakibatkan gangguan psikologis serta gangguan perkembangan. Oleh sebab itu, setiap orang tua perlu memberikan pemahaman lebih dalam kepada anak dengan menerapkan cara yang telah dijelaskan di atas. Cegah pelecehan seksual, dan lindungi masa depan anak dari sekarang!

Bila masih ada pertanyaan terkait topik ini, Anda bisa konsultasi langsung dengan dokter/psikolog lewat fitur Live Chat 24 jam di aplikasi KlikDokter.

[WA]

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Jeanne Laurensi Sihombing, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 75.000
avatar

dr. Andika, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Lucie Permanasari, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 75.000

ARTIKEL TERKAIT

Kiat Ampuh Mengatasi Trauma pada Anak

Info Sehat
22 Feb

Kiat Efektif Mengobati Cacar Air pada Anak

Info Sehat
22 Feb

Cara Mengatasi Batuk pada Anak saat Tidur

Info Sehat
17 Feb

Anak Kena Kolesterol Tinggi, Orang Tua Perlu Lakukan Ini

Info Sehat
11 Feb

Jenis Cedera Gigi yang Rentan Dialami Bayi

Info Sehat
09 Feb

REAKSI ANDA

93 KOMENTAR

Avatar
Dea Sekar Oktavian
2 Tahun Lalu

Qui deserunt tempora placeat velit consectetur. Unde optio quis dolorum laborum quia facilis. Et quia aliquid ut hic. Cum nesciunt aut reprehenderit voluptatem aspernatur.

Avatar
Dea Sekar Oktavian
2 Tahun Lalu

Ad omnis molestiae sequi autem odio temporibus. Minima earum sequi sequi quo excepturi et quo aliquid. Commodi veritatis ex ut. Quia dolorem facilis odio ut. Autem quis ullam officia.

Avatar
Dea Sekar Oktavian
2 Tahun Lalu

Assumenda laborum dolore commodi et. Soluta expedita et aut adipisci.

Avatar
Dea Sekar Oktavian
2 Tahun Lalu

Harum corporis voluptas modi qui voluptatem. Et sit sapiente consequatur voluptas qui. Nesciunt deserunt quia et asperiores laborum.

Avatar
Dea Sekar Oktavian
2 Tahun Lalu

Vitae est doloremque minus provident sint. Exercitationem incidunt adipisci accusantium nihil itaque qui. Iste suscipit et est praesentium nihil. Ut saepe sed magnam nulla voluptates nam.

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk