Waspada, Neuropati Juga Incar Usia Muda

Meski lebih sering ditemukan pada lansia, ternyata neuropati juga suka mengincar kaum muda. Mengapa bisa begitu?
Waspada, Neuropati Juga Incar Usia Muda (Suriyawut Suriya/Shutterstock)

Klikdokter.com, Jakarta Kesemutan merupakan keluhan yang pasti pernah dialami oleh semua orang. Saat terjadi, kesemutan bisa sangat mengganggu, terutama bila sampai membuat sulit bergerak. Dalam dunia medis, kesemutan juga bisa menjadi gejala terjadinya neuropati atau gangguan saraf, masalah yang meski lebih banyak ditemukan pada lansia, tapi ternyata juga suka mengincar kaum muda.

Apa Itu Neuropati?

Neuropati adalah kondisi saat tubuh merasakan sensasi tertentu tanpa adanya rangsangan apapun sebelumnya. Hal ini terjadi akibat adanya jejas atau cedera pada ujung saraf atau saraf tepi.

Baca Juga

Saraf tepi sendiri tersebar di seluruh tubuh, mulai dari otot, kulit, dan organ dalam tubuh. Dari ujung saraf tersebut, sinyal akan diteruskan ke medula spinalis di tulang belakang dan otak. Kemudian, sistem saraf pusat (otak dan medula spinalis) akan menginterpretasikannya sebagai rasa nyeri, kram, kebas, atau ditusuk-tusuk.

Ada banyak jenis neuropati, tetapi dua tipe yang paling umum adalah:

  • Mononeuropati

Mononeuropati terjadi ketika saraf yang mengalami gangguan hanya satu jenis saraf saja. Umumnya,hal ini terjadi setelah infeksi atau cedera pada bagian saraf tersebut.

  • Polineuropati

Sementara itu, polineuropati merupakan kondisi saat ada beberapa saraf sekaligus yang terganggu. Biasanya, hal ini terjadi pada penyakit sistemik, misalnya diabetes melitus (penyakit gula), gagal ginjal, kekurangan nutrisi, beberapa jenis kanker tertentu, penyakit autoimun, atau akibat kebiasaan merokok dan mengonsumsialkohol.

Neuropati Dapat Menyerang Usia Lanjut dan Muda

Dari segi usia, neuropati memang banyak terjadi pada lansia. Hal ini disebabkan karena penyakit kronik, seperti diabetes, stroke, gangguan pembuluh darah, dan sebagainya, lebih sering terjadi pada lansia, sehingga mereka pun lebih rentan mengalami neuropati.

Neuropati memang relatif lebih jarang dialami oleh usia muda. Meski demikian, bukan berarti Anda yang masih masuk golongan usia muda jadi boleh meremehkannya.

Ada beberapa kondisi yang dapat memicu terjadinya neuropati atau gangguan saraf tepi ini pada kaum muda. Beberapa diantaranya adalah:

  • Trauma

Trauma yang dimaksud di sini adalah cedera akibat kecelakaan tertentu, misalnya jatuh, kecelakaan lalu lintas, atau cedera olahraga. Trauma yang terjadi berulang-ulang dapat menyebabkan saraf terhimpit yang menimbulkan neuropati.

  • Infeksi dan penyakit autoimun

Infeksi seperti HIV, herpes, sifilis dapat menyebabkan cedera pada saraf tepi dan menimbulkan neuropati. Selain itu, penyakit autoimun seperti sindrom Guillain-Barre dan lupus juga dapat menyebabkan neuropati. Beberapa penyakit tersebut dapat terjadi pada usia muda.

  • Kekurangan vitamin

Minimnya kebiasaan mengonsumsi makanan sehat membuat Anda yang berusia muda rentan mengalami gangguan asupan nutrisi, termasuk vitamin B6, B12, dan B1. Padahal, vitamin tersebut sangat penting dalam menjaga kesehatan saraf. Bila sampai kekurangan, maka akan menimbulkan neuropati.

  • Alkohol

Kebiasaan mengonsumsi alkohol dalam jumlah banyak dan jangka panjang akan menyebabkan tubuh kekurangan tiamin dan zat gizi penting lainnya. Akibatnya, orang tersebut akan mengalami neuropati.

Lantas, bagaimana mencegahnya? Hal paling sederhana yang dapat dilakukan adalah menerapkan pola hidup sehat.

Pola hidup sehat di sini mencakup konsumsi makanan sehat dan seimbang yang mengandung protein hewani, protein nabati, karbohidrat, dan lemak sehat.Selain itu juga perlu berolahraga secara rutin, cukup minum air putih, dan menghentikan kebiasaan minum alkohol.

Bila diperlukan, Anda juga bisa mengonsumsi suplemen dengan kandungan vitamin neurotropik,sepertiĀ hemaviton Neuro Forte yang mengandung vitamin B1, B6, dan B12. Dalam setiap kapletnya, hemaviton Neuro Forte memiliki komposisi 100 mg vitamin B1, 100 mg vitamin B6, dan 5000 mcg vitamin B12.

Ketiga vitamin tersebut mampu bekerja optimal dalam memelihara kesehatan sistem saraf, sebab ketiga vitamin tersebut pun memiliki fungsi yang berbeda-beda, yaitu:

  1. Vitamin B1 atau thiamin berkontribusi terhadap kesehatan saraf melalui dua cara. Pertama, thiamin memfasilitasi penghantaran impuls ke saraf-saraf tepi. Kedua, thiamin juga membantu produksi myelin, yaitu lapisan yang melindungi saraf.
  1. Vitamin B6 atau pyridoxine penting untuk perkembangan otak, menjaga kesehatan sistem saraf, dan menjaga kesehatan sistem imun.
  1. Vitamin B12 atau cynoobalamin juga dibutuhkan dalam produksi myelin. Kebas dan kesemutan sendiri merupakan gejala dari defisiensi atau kekurangan vitamin B12.

Neuropati dapat terjadi pada siapa saja, termasuk pada usia muda. Oleh sebab itu, jagalahkesehatan saraf Anda sedini mungkin dengan menerapkan pola hidup sehat, pola makan bergizi seimbang, serta konsumsi suplemen vitamin neurotropik bila diperlukan.

[MS/ RH]

Live Chat 24 Jam

Ingin konsultasi mengenai artikel di atas?

Masuk

REAKSI ANDA

ARTIKEL TERKAIT

Mati Rasa dan Kesemutan Hal Biasa Saat Hamil?

Info Sehat
20 Agt

Sering Kram Kesemutan? Ini Cara Tepat Mengatasinya

Info Sehat
24 Jul

Sering Kesemutan Pertanda Hipertensi?

Info Sehat
17 Mei

Waspada Hipoglikemia pada Penderita Diabetes

Info Sehat
20 Apr

4 Gejala Kanker Tulang yang Tak Boleh Anda Sepelekan

Info Sehat
11 Apr

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk