search

Dampak Pacaran Putus-Nyambung pada Kesehatan Mental

Hubungan yang putus nyambung ternyata memiliki dampak buruk bagi kesehatan mental! Ketahui akibat hubungan putus nyambung bagi mental di sini.
Dampak Pacaran Putus-Nyambung pada Kesehatan Mental

Klikdokter.com, Jakarta Tujuan pacaran biasanya adalah melangkah lebih jauh hingga ke jenjang pernikahan. Akan tetapi, terkadang kenyataan tak sesuai dengan angan-angan. Pacaran putus-nyambung pun dapat dialami karena berbagai alasan. Bahkan, pacaran putus-nyambung disebut-sebut dapat berefek pada kesehatan mental. Benarkah demikian?

Putus-nyambung dalam suatu hubungan mau tak mau pasti akan menguras emosi Anda dan pasangan. Tak heran, suasana hati Anda juga akan terpengaruh, misalnya jadi murung, cepat marah, dan enggan beraktivitas seperti biasa. 

Berikut ini merupakan beberapa bahaya yang mungkin perlu Anda tahu jika hubungan putus nyambung terus dijalani.

1 dari 4

1. Risiko Terhadap Kesehatan Mental

Dampak Pacaran Putus-Nyambung Terhadap Kesehatan Mental
loading

Tanpa disadari hubungan yang putus lalu nyambung berulang kali bisa menyebabkan masalah mental, seperti stres. Tentunya dalam jangka panjang, hal ini bisa berbahaya untuk Anda dan pasangan.

Menjalani hubungan yang tidak cocok lama-kelamaan bisa membuat Anda dan pasangan sama-sama stres. Nah, pasangan yang seperti ini biasanya akan sering bertengkar atau bahkan meningkatkan risiko kekerasan fisik.

Hal ini juga tidak sehat apabila dijalani terlalu lama dan akan sering berdampak terhadap kesehatan mental.

Artikel Lainnya: Ini Tanda Pasangan Tidak Mau Menjalin Komitmen dengan Anda

2. Perubahan Emosi yang Memicu Konflik

Ketika menjalani hubungan putus akibat pertengkaran atau perselingkuhan dan kemudian menyambung atau bersama kembali, tanpa disadari ada perubahan emosi dalam diri Anda.

Perubahan tersebut, misalnya menjadi lebih cemburu, posesif, cemas, khawatir, dan sebagainya. Karena merasakan hal seperti itu, maka tak heran jika sikap Anda atau pasangan ikut berubah dan memicu konflik di dalam hubungan.

Semakin lama Anda terjebak dalam kecemasan atau ketakutan, maka Anda bisa saja stres dan depresi. Padahal hubungan yang sehat sebaiknya sama-sama saling memupuk kepercayaan dan punya komitmen yang jelas.

2 dari 4

3. Berujung Saling Menyakiti

Berujung Saling Menyakiti
loading

Hubungan tidak sehat pada akhirnya tidak memiliki tujuan yang jelas dan malah justru saling menyakiti satu sama lain. Tak hanya menyakiti dalam artian fisik saja, tapi perasaan pun ikut dikorbankan.

Jadi, pertimbangkanlah jika memang hubungan Anda dan pasangan sering putus nyambung, apakah layak untuk dipertahankan dan dilanjutkan?

Artikel Lainnya: Pacaran Sampai Jadi Bucin? Ini Dampaknya untuk Kesehatan Mental

4. Tidak Bisa Lepas dari Pasangan

Hubungan putus-nyambung sering membuat Anda semakin bergantung kepada pasangan dan tak ingin melepaskannya. Hal semacam ini sebenarnya sudah mencerminkan hubungan yang tak sehat. Jika dibiarkan, kesehatan mental Anda mungkin saja terganggu.

Bila Anda memang ingin kembali memulai suatu hubungan dengan pasangan, pastikan dilandasi komitmen yang jelas. Jika dalam hubungan tak ada komitmen, Anda hanya akan berputar pada lingkaran hubungan putus nyambung yang tak berakhir dan akan selalu bergantung pada pasangan.

3 dari 4

5. Hubungan Putus Nyambung Dijadikan Solusi Masalah

Hubungan Putus Nyambung Dijadikan Solusi Masalah
loading

Dalam menjalani hubungan, pasangan yang putus nyambung sebenarnya tidak tahu bagaimana menyelesaikan permasalahan. Bagi pasangan tersebut, putus adalah suatu pemecahan masalah.

Padahal, masalah bukan untuk dihindari, tapi dihadapi dan dicari solusinya bersama-sama.

Jika setiap kali ada masalah selalu menghindar, kedewasaan dalam diri dan hubungan pun tak bisa tumbuh. Apabila ini terus berlanjut, bagaimana jika nantinya akan membentuk bahtera rumah tangga?

Artikel Lainnya: Alami Kekerasan dalam Pacaran, Mengapa Masih Ada yang Bertahan?

Pacaran putus-nyambung pada akhirnya memang dapat mengganggu kesehatan mental Anda. Untuk itu, pikirkan dengan baik setiap keputusan saat ingin mengakhiri atau menjalin kembali suatu hubungan.

Jangan sampai, Anda terkesan plin-plan atau dianggap susah move on dari pasangan. Bila sudah tidak cocok dan tidak nyaman, tak masalah mencari pasangan yang baru.

Jika memang Anda dan pasangan terjebak dalam hubungan putus nyambung dan ingin memperbaikinya, tidak ada salahnya melakukan konseling hubungan dengan psikolog ataupun psikiater.

Konseling hubungan tak hanya berguna untuk pasangan suami istri, namun juga berguna bagi mereka yang masih pacaran terutama jika ada rencana menikah di kemudian hari.

Baca Juga

Cari tahu informasi mengenai hubungan asmara dan dampaknya bagi kesehatan mental dengan membaca artikel di aplikasi Klikdokter.

(OVI/JKT)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Gerald Mario Semen, SpKJ

Spesialis Kedokteran Jiwa
wallet
Rp. 50.000

ARTIKEL TERKAIT

Merasa Putus Asa? Ini Cara Mengatasinya!

Info Sehat
12 Apr

Pasangan dari Highly Sensitive Person Harus Terbiasa dengan Hal Ini

Info Sehat
12 Apr

Orang Doyan Mengkritik, Apakah Alami Masalah Mental?

Info Sehat
11 Apr

Manfaat Pakai Skincare Rutin bagi Kesehatan Mental

Info Sehat
10 Apr

Tanda-Tanda Anda Seorang Korban Pelecehan Narsistik

Info Sehat
10 Apr

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat