7 Penyebab Anak Sering Muntah pada Malam Hari
searchtext customer service

Anak Sering Muntah Hanya pada Malam Hari? Ini Penyebabnya

Anak sering muntah di malam hari dapat menjadi tanda dari adanya masalah kesehatan. Apa saja? Cari tahu selengkapnya lewat fakta medis berikut ini!
Anak Sering Muntah Hanya pada Malam Hari? Ini Penyebabnya

Klikdokter.com, Jakarta Anak muntah di malam hari sering dianggap lumrah. Sebagian orangtua  meyakini kondisi si kecil akan segera membaik dengan sendirinya. 

Meski begitu, orangtua tetap perlu waspada, apalagi jika keluhan terjadi berkepanjangan. Faktanya, anak sering muntah di malam hari bisa menjadi salah satu gejala dari kondisi medis tertentu. 

Hal ini khususnya jika kondisi tersebut disertai dengan keluhan lain, seperti sakit perut atau kram, batuk, sakit kepala, mual atau pusing, demam, diare, mengi, sesak napas, gatal, hingga ruam kulit.

Artikel Lainnya: Jenis Muntah Anak dan Solusi untuk Menanganinya

Apa saja yang dapat menjadi penyebab anak muntah malam hari? Berikut ini beberapa di antaranya:

1 dari 8

1. Kebiasaan Mendengkur

loading

Jangan kaget, si kecil pun bisa mendengkur, dari yang intensitasnya ringan hingga cukup serius. Kondisi ini dapat hilang atau membaik seiring bertambahnya usia. 

Jika anak juga mengalami jeda pernapasan yang signifikan (biasanya saat mendengkur), mereka mungkin menderita sleep apnea.

Pada kasus sleep apnea, anak mungkin harus bernapas melalui mulut, terutama pada malam hari. 

Kondisi tersebut dapat menyebabkan tenggorokan kering, batuk, dan terkadang muntah. 

Biasanya, anak yang memiliki riwayat asma, alergi, hingga masalah pada tonsil sering mendengkur di malam hari. 

Sebaiknya konsultasikan dengan dokter apabila si kecil tidur mendengkur dan disertai dengan gejala lainnya.

2 dari 8

2. Keracunan Makanan

Keracunan Makanan
loading

Bahan makanan yang tidak diolah dengan baik dapat menyebabkan keracunan. Salah satu gejala keracunan makanan, yaitu muntah-muntah. 

Berikut ini kategori makanan yang bisa menjadi penyebab keracunan:

  • Makanan yang dibiarkan terbuka, sehingga berisiko dihinggapi binatang atau kuman.
  • Makanan yang tidak diolah dengan benar atau tak matang sempurna saat dimasak.
  • Makanan rusak (basi) yang ditemukan anak di ransel miliknya.

Saat makanan-makanan tertelan, muntah dapat terjadi kapan saja, tak hanya malam hari. Bersamaan dengan muntah, keracunan makanan juga dapat menyebabkan gejala seperti berikut:

  • Sakit perut
  • Kram perut
  • Mual
  • Pusing 
  • Demam
  • Berkeringat
  • Diare

Sebagai pertolongan pertama, pastikan Anda memberikan cairan yang cukup agar anak tidak mengalami dehidrasi.

Usahakan juga untuk memberikan makanan dengan porsi kecil, namun sering. 

Hindari memberikan obat-obatan atau herbal yang dijual bebas. Lebih baik konsultasikan keluhan yang muncuk kepada dokter agar tidak memperparah kondisi si kecil. 

Artikel lainnya: Penyebab Anak Muntah Setelah Minum Susu, Berbahayakah?

3 dari 8

3. Flu Perut

loading

Flu perut adalah penyakit yang umum pada anak dan bisa menular. Kondisi ini dapat menyerang pada malam hari. 

Selain muntah, anak yang mengalami flu perut dapat juga mengeluhkan kondisi berikut:

  • Demam ringan
  • Kram perut
  • Sakit kepala
  • Diare

Untuk mengatasi flu perut, Anda bisa memberikan obat-obatan yang bersifat simptomatik, seperti parasetamol guna mengurangi demam dan sakit kepala. 

Berikan pula air minum yang cukup agar anak terhidrasi dengan baik. Pastikan pula si kecil mendapatkan waktu istirahat yang cukup. 

4 dari 8

4. Sensitivitas Makanan

loading

Kondisi ini terjadi ketika sistem kekebalan anak bereaksi berlebihan terhadap makanan yang sebenarnya tidak berbahaya. 

Jika anak sensitif terhadap makanan, mereka mungkin tidak mengalami gejala apa pun hingga 1 jam setelah mengonsumsinya. 

Pada kasus ini, makan malam yang terlambat atau camilan sebelum tidur berpotensi menyebabkan muntah.

Beberapa makanan yang sering menyebabkan reaksi sensitivitas hingga alergi, misalnya produk susu, roti, telur, dan kacang-kacangan.

5 dari 8

5. Batuk

Batuk
loading

Batuk, baik kering maupun berdahak, terkadang bisa memburuk di malam hari hingga memicu refleks muntah pada anak. Batuk kering bisa bertambah parah jika anak bernapas melalui mulut.

Faktanya, bernapas melalui mulut saat tidur menyebabkan tenggorokan kering dan teriritasi. Hal ini bisa memperburuk batuk, sehingga membuat anak memuntahkan makan malamnya di tempat tidur.

Sementara itu, batuk berdahak biasanya menyebabkan banyak lendir di tenggorokan. 

Cairan ekstra tersebut akan mengalir ke saluran udara dan lambung, serta dapat terkumpul saat anak tidur. Terlalu banyak lendir di perut menyebabkan rasa mual dan keinginan untuk muntah.

Guna mencegah anak muntah di malam hari akibat kondisi ini, Anda bisa memberikan obat batuk yang sesuai. 

Selain itu, berikan pula cairan yang cukup untuk membantu mengurangi risiko tenggorokan kering. Cairan yang cukup juga dapat membantu mengencerkan lendir atau dahak. Dengan demikian, risiko muntah di malam hari pun dapat diminimalkan.

Artikel lainnya: Anak Sering Muntah di Mobil, Ini Cara Mengatasinya

6 dari 8

6. Refluks Asam Lambung

loading

Penyebab anak muntah malam hari juga dapat disebabkan karena refluks asam lambung.

Pada dasarnya, refluks asam lambung tidak hanya terjadi pada orang dewasa. Keluhan ini juga bisa dialami bayi maupun anak-anak sejak. 

Refluks asam lambung bisa terjadi pada larut malam, khususnya jika anak mengonsumsi gorengan, makanan berlemak, keju, cokelat, dan permen.

Agar si kecil tidak muntah di malam hari, perhatikan kembali makanan yang dikonsumsinya. Hindari makanan pencetus yang dapat menyebabkan refluks asam lambung. 

Apabila keluhan sering kambuh dan mengganggu tumbuh kembang anak, jangan tunda untuk segera berobat ke dokter.

7 dari 8

7. Asma

loading

Anak yang menderita asma lebih sering batuk dan mengi di malam hari. Kondisi Ini terjadi karena saluran udara di paru-paru dan tabung pernapasan lebih sensitif di malam hari saat anak tertidur. 

Gejala asma malam hari terkadang menyebabkan muntah. Kondisi bisa semakin buruk di saat anak mengalami pilek atau alergi.

Agar asma tidak kambuh dan menyebabkan muntah di malam hari, orangtua mesti berperan aktif mengontrol kondisi kesehatan si kecil. 

Berikan obat-obatan pengontrol asma sesuai petunjuk dokter dan hindari pencetusnya, misalnya menjaga kebersihan dan memastikan suhu kamar tetap hangat.

Baca Juga

Jangan anggap sepele kondisi anak sering muntah di malam hari. Lebih baik segera bawa si kecil berobat ke dokter untuk memastikan kondisinya, sekaligus mengetahui penanganan yang paling tepat.

Anda pun bisa berkonsultasi mengenai penyebab anak muntah malam hari dan kondisi kesehatan lainnya kepada dokter dengan memanfaatkan layanan daring Live Chat 24 jam atau aplikasi KlikDokter.

(NB/JKT)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Nofiyanty Nicolas, Sp.A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Joko Kurniawan, M.Sc, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Karel Albert Lodewijk STAA, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 70.000

ARTIKEL TERKAIT

Dapatkah Fetal Surgery Mengancam Nyawa Ibu dan Anak?

Info Sehat
17 Mei

Si Kecil Sering Berkata Kasar? Ini Cara Mengatasinya!

Info Sehat
17 Mei

Kenali Tanda-tanda Speech Delay pada Anak

Info Sehat
13 Mei

Hal-Hal yang Bikin Anak Mudah Terserang Diare

Info Sehat
12 Mei

Anak Ingin Main Hujan? Ini Tips agar Tetap Aman

Info Sehat
11 Mei

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat