Mengatasi Jerawat dengan Aseton, Aman atau Tidak?

Sebagian orang berani oleskan aseton pada wajah. Ini karena dianggap bisa bantu menghaluskan kulit dan mengatasi jerawat. Benarkah demikian? Ini faktanya!
Mengatasi Jerawat dengan Aseton, Aman atau Tidak?

Klikdokter.com, Jakarta Apa yang pertama kali terbesit di pikiran Anda ketika mendengar istilah aseton? Mungkin, Anda akan langsung berpikir mengenai cairan untuk membersihkan kuteks di kuku, ya? 

Hal tersebut memang benar. Namun, tahukah Anda bahwa cairan aseton juga sering digunakan oleh beberapa orang sebagai cara mengatasi jerawat di wajah? Apakah tindakan ini aman dan bisa memberikan hasil yang efektif?

Hubungan Aseton dan Jerawat

Cara mengatasi jerawat dengan aseton sempat bikin heboh beberapa tahun silam. Fenomena ini khususnya tenar ketika supermodel, Kendall Jenner menghilangkan jerawatnya yang parah dengan cairan tersebut di klinik kecantikan.

Perawatan untuk mengusir jerawat dengan aseton itu bernama facial slush. Cara ini menggunakan nitrogen cair yang disemprotkan hingga menjadi biang es. 

Lalu, biang es tersebut dicampurkan dengan aseton hingga teksturnya menjadi bubuk. Nah, bubuk yang sudah jadi akan diaplikasikan ke area wajah yang berjerawat. 

Meski menggunakan bahan kimia yang keras, terapi tersebut dipercaya bisa membuat kulit wajah menjadi benar-benar bersih dan terbebas dari jerawat. 

Dengan kata lain, aseton dijadikan sebagai bahan pembersih dan eksfoliasi kulit agar jerawat yang matang cepat hilang.

Artikel Lainnya: Lakukan 6 Langkah Ini agar Selalu Bebas dari Jerawat

1 dari 3

Aseton untuk Wajah, Apakah Sepenuhnya Aman?

Aseton
loading

Tak semuanya yang dilakukan oleh publik figur bisa diikuti. Anda juga mesti memerhatikan keamanan atau efek samping dari tindakan-tindakan ekstrem yang mereka lakukan demi mendapatkan penampilan sempurna.

Meski Kendall Jenner melakukannya di klinik kecantikan, ternyata ada juga obat jerawat yang memang dijual secara bebas di apotek dan mengandung alkohol serta aseton di dalamnya. 

Alkohol dalam obat jerawat berfungsi untuk membunuh bakteri penyebab jerawat. Sedangkan aseton berfungsi untuk mengurangi minyak berlebih pada kulit yang berjerawat. 

Kendati demikian, umumnya dermatologis tidak menyarankan Anda untuk mengatasi jerawat dengan dua bahan tersebut, terlebih lagi aseton. Ini karena efek samping yang mengintai adalah kulit menjadi sangat kering dan iritasi. 

“Alkohol dan aseton sama-sama merupakan bahan kimia yang dapat membuat kulit kering, sehingga mudah iritasi. Jadi, dokter kulit memang tidak merekomendasikan Anda untuk memakai produk-produk mengandung aseton yang dijual bebas,” kata dr. Arina Heidyana.

Bahaya aseton untuk kulit tidak main-main. Jika asal menggunakan aseton untuk dioleskan ke wajah yang berjerawat dan aromanya terhirup, Anda berisiko mengalami ketoasidosis.

Gejala masalah kesehatan tersebut, seperti sakit kepala, lesu, ada rasa manis di lidah, bicara mendadak cadel, hingga koordinasi tubuh yang berkurang. 

Apabila aseton dipakai dalam jumlah banyak, gejala berat dari ketoasidosis dapat pula dirasakan. 

Misalnya, tekanan darah menjadi sangat rendah, gangguan pernapasan, dan hilang kesadaran (pingsan). Karena itulah, Anda sangat tidak disarankan untuk memakai aseton untuk wajah yang berjerawat. 

Artikel Lainnya: Cara Menghilangkan Jerawat Secara Alami Tanpa Obat

2 dari 3

Hindari Aseton, Gunakan Bahan Aman Ini untuk Atasi Jerawat

Wanita Gunakan Bahan Aman untuk Atasi Jerawat
loading

Aroma aseton yang sangat tidak ramah di saluran pernapasan seharusnya sudah menjadi alasan kuat untuk tidak memakai cairan tersebut sebagai obat jerawat. 

Ketimbang aseton, dr. Arina menganjurkan Anda memilih obat yang mengandung bahan-bahan, seperti asam salisilat, benzoyl peroxide, niacinamide, dan tea tree untuk mengatasi jerawat. 

Semua bahan tersebut aman dan memang efektif untuk menghilangkan jerawat. Jika ingin lebih ampuh dan cepat, Anda bisa berobat ke dokter untuk mendapatkan resep obat antibiotik ataupun retinoid. 

Antibiotik topikal mampu membunuh bakteri penyebab masalah kulit, sedangkan retinoid dapat meredakan peradangan hingga merangsang pertumbuhan sel kulit baru. 

Keduanya tersebut lebih efektif jika dikombinasikan dengan benzoyl peroxide. Jangan lupa untuk membersihkan wajah sebanyak dua kali sehari dengan air bersih dan sabun berbahan lembut.

Hindari mengaplikasikan riasan yang terlalu tebal selama pengobatan berlangsung. Ini supaya tidak ada pori-pori kulit yang tersumbat.

Baca Juga

Kini. Anda sudah mengetahui bahaya aseton untuk kulit. Jadi, buang pikiran Anda untuk mengoleskan aseton pada kulit wajah yang berjerawat. Ini karena justru bisa memicu masalah yang lebih gawat. 

Bila masih ada pertanyaan soal cara mengobati jerawat yang aman, langsung saja konsultasikan hal tersebut pada dokter lewat fitur LiveChat 24 Jam di aplikasi Klikdokter.

(NB/AYU)

Live Chat 24 Jam

Ingin konsultasi mengenai artikel di atas?

Masuk

REAKSI ANDA

ARTIKEL TERKAIT

Jerawat Tak Hilang, Hati-hati Kondisi Hiperandrogen!

Info Sehat
07 Agt

Hati-hati Maskne, Jerawatan karena Pakai Masker

Info Sehat
04 Agt

Jerawat Bisa Picu Depresi, Ini Faktanya

Info Sehat
21 Jul

Muncul Jerawat di Kulit Kepala, Ini Cara Mengatasinya agar Tak Ganggu!

Info Sehat
16 Jul

Awas, Jangan Oleskan Bahan Berbahaya Ini ke Wajah Anda

Info Sehat
26 Mei

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk