12 Fungsi Hati Manusia yang Wajib Diketahui
searchtext customer service

Fungsi Hati Manusia yang Wajib Diketahui

Sebagai kelenjar terbesar, fungsi hati tidak main-main. Mulai dari untuk memproduksi cairan empedu hingga membantu sistem imun. Simak selengkapnya di sini.
Fungsi Hati Manusia yang Wajib Diketahui

Klikdokter.com, Jakarta Mungkin belum banyak yang menyadari arti penting fungsi hati atau liver bagi tubuhnya. Ketika sudah sakit atau menurun fungsinya, barulah Anda menyadari betapa vitalnya peran organ hati.

Jadi, jangan tunggu hingga sakit untuk mulai menjaga kesehatan hati. Mari kenali lebih jauh fungsi organ hati manusia di artikel berikut.

Mengenal Fungsi Organ Hati

Mengenal Fungsi Organ Hati

Hati adalah kelenjar terbesar dalam tubuh manusia, beratnya bisa mencapai 2-3 persen dari bobot tubuh manusia.

Organ ini terletak di kuadran kanan atas rongga perut, atau tepatnya di bawah hemidiafragma kanan. Posisi hati dilindungi oleh tulang rusuk.

Hati punya peran di hampir setiap sistem organ tubuh. Salah satunya, berinteraksi dengan sistem endokrin dan gastrointestinal dengan membantu pencernaan dan metabolisme. 

Berikut adalah sejumlah fungsi organ hati manusia yang perlu Anda ketahui:

  1. Menghancurkan Sel Darah Merah yang Tua

Fungsi hati memang ada banyak. Namun, yang paling utama adalah menghancurkan sel darah merah yang usianya sudah tua. Kemudian, sisanya akan menjadi semacam pewarna cokelat di tinja. Jadi jika ada kelainan, tinja jadi pucat atau urine lebih gelap. 

Misalnya, jika seseorang terkena hepatitis, hal tersebut akan berdampak pada tinja (berwarna pucat) atau urine (menjadi pekat). 

Artikel lainnya: Menyerang Hati, Ini Perbedaan Sirosis Hati dan Kanker Hati

  1. Menguraikan Gas Amonia

Liver berperan dalam menguraikan metabolisme protein dari amonia menjadi urea. Amonia adalah gas berbahaya dan hati menguraikannya menjadi zat yang lebih aman, yakni urea.

  1. Memproduksi Kolesterol

Organ hati dapat memproduksi kolesterol dan trigliserida serta protein pembawanya, agar bisa dialirkan ke dalam darah. 

  1. Memproduksi Albumin

Hati memproduksi protein seperti albumin. Fungsi albumin sendiri menjaga sirkulasi cairan dalam tubuh. Apabila terdapat gangguan pada fungsi hati, maka sirkulasi cairan dalam tubuh akan menjadi tidak baik.

  1. Memproduksi Cairan Empedu

Organ hati manusia juga berfungsi untuk membantu memproduksi cairan empedu. Cairan ini diperlukan dalam memproses makanan.

  1. Menyimpan Energi

Organ ini menyimpan energi untuk tubuh dalam bentuk glikogen, lalu mengubahnya menjadi glukosa saat kadar glukosa darah rendah. Jadi, nantinya glukosa ini akan sebagai cadangan.

  1. Detoksifikasi

Liver berperan untuk mendetoksifikasi darah dari senyawa berbahaya, seperti obat-obatan, racun, dan alkohol. 

  1. Menyimpan Vitamin dan Mineral

Hati menyimpan berbagai vitamin seperti vitamin A, D, E, K dan B12. Berbagai vitamin ini disimpan sampai bertahun-tahun sebagai cadangan.

Artikel lainnya: Mengapa Alkohol Bisa Merusak Hati?

  1. Menyimpan Zat Besi 

Salah satu fungsi liver pada manusia adalah menyimpan zat besi yang berasal dari hemoglobin dalam bentuk ferritin yang siap membentuk sel darah merah. Hati juga menyimpan dan mengeluarkan tembaga. 

  1. Membantu Metabolisme Protein

Empedu yang merupakan kelenjar yang terletak di organ hati berfungsi untuk memecah protein. 

  1. Membantu Fungsi Imun

Hati adalah bagian dari sistem fagosit. Hati mengandung sel-sel Kupffer yang berperan untuk aktivitas imun. Sel ini dapat menghancurkan berbagai penyakit yang mungkin masuk ke hati lewat usus. 

  1. Sintesis Hormon

Hormon angiotensin berfungsi untuk meningkatkan tekanan darah dengan mengecilkan ukuran pembuluh darah. 

Cara Menjaga Kesehatan Fungsi Hati

Cara Menjaga Kesehatan Fungsi Hati

Anda sudah melihat betapa pentingnya fungsi organ hati bagi tubuh. Itu sebabnya, sangat penting untuk menjaga kesehatan hati seoptimal mungkin. Bagaimana caranya? 

Berikut ini beberapa cara yang dapat Anda lakukan untuk menjaga fungsi hati:

  • Pertahankan Berat Badan yang Sehat

Jika Anda mengalami obesitas atau bahkan agak kelebihan berat badan, Anda berisiko mengalami perlemakan hati.

Mengapa demikian? Ini karena ukuran berat tubuh Anda memengaruhui banyak tidaknya lemak yang ada di organ liver. 

Perlemakan hati harus dihindari karena berisiko menurunkan fungsi organ tersebut.

  • Pola Makan yang Seimbang

Ada baiknya Anda menjaga berat dan kesehatan tubuh dengan cara pola makan seimbang. 

Hindarilah makanan yang tidak sehat. Misalnya, yang tinggi kalori, karbohidrat, dan berlemak tidak baik (lemak jenuh). Anda juga harus memastikan makanan yang dikonsumsi sudah matang. 

Biasakan untuk konsumsi makanan kaya serat dan batasi keinginan makan daging merah. Anda juga bisa memilih susu rendah lemak yang lebih rendah kalorinya.

Jangan lupa untuk banyak konsumsi cairan. Terutama, mengonsumsi air putih minimal delapan gelas dalam sehari.

Artikel lainnya: Hindari! Ini 8 Makanan yang Buruk untuk Hati

  • Berolahraga secara Teratur

Olahraga secara konsisten dapat membantu menurunkan kadar trigliserida, sekaligus mengurangi lemak hati.

Untuk orang dewasa, disarankan untuk berolahraga setidaknya 150 menit per minggu. Atau bisa juga 30 menit selama 5 kali per minggu. Anda dapat melakukan olahraga jenis kardio dan strength training. 

  • Hindari Konsumsi Alkohol

Konsumsi alkohol dalam jumlah banyak dan dalam jangka panjang dapat menyebabkan gangguan hati, termasuk sirosis hati

Pada awalnya sirosis mungkin tidak bergejala, tetapi lama-kelamaan dapat menimbulkan gejala bila kerusakan hati makin berat.

Itulah sebabnya, hindari minum alkohol atau batasi jumlahnya. Lebih baik Anda memperbanyak konsumsi minuman yang lebih sehat, seperti air putih. 

  • Vaksinasi Hepatitis

Pastikan Anda mendapatkan vaksinasi untuk mencegah hepatitis B dan C. Sebab, hepatitis B dan C dapat berkembang menjadi kondisi kronis yang pada akhirnya dapat merusak hati. Virus ini bisa ditularkan melalui darah dan cairan tubuh lainnya.

Sementara itu, agar terhindar dari hepatitis A, sebaiknya jaga kebersihan tangan dan makanan, serta tubuh secara keseluruhan. Sebab, hepatitis A menyebar melalui kontak dengan makanan atau air yang terkontaminasi.

Baca Juga

Yuk, jaga kesehatan organ hati Anda. Cara-cara di atas bisa Anda praktikkan agar fungsi hati selalu terpelihara.

Jika ada masalah atau gangguan terkait hati, jangan segan untuk memeriksakannya kepada dokter.

Dapatkan informasi lainnya seputar penyakit, nutrisi, dan gaya hidup dengan mengunduh aplikasi KlikDokter. Anda juga bisa tanya dokter gratis mengenai masalah kesehatan via Live Chat.

[RS]

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Risa Indarahmani

Dokter Umum
wallet
Rp. 15.000
avatar

dr. Heru Fernando Bintang MP

Dokter Umum
wallet
Rp. 15.000
avatar

dr. Nina Vella Rizky

Dokter Umum
wallet
Rp. 15.000

ARTIKEL TERKAIT

Kenali Berbagai Jenis Hepatitis, Manakah yang Paling Berbahaya?

Info Sehat
30 Mei

Mengapa Alkohol Bisa Merusak Hati?

Info Sehat
04 Apr

Segudang Manfaat Bawang Putih bagi Kesehatan Hati

Info Sehat
23 Mar

Stop! Kebiasaan Buruk Ini Sebabkan Kerusakan Hati

Info Sehat
08 Mar

Kondisi Sepele yang Jadi Gejala Batu Empedu

Info Sehat
18 Feb

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat