search

Komplikasi COVID-19 Bisa Sebabkan Priapismus, Ereksi Berkepanjangan

Akibat komplikasi COVID-19, seorang pria mengalami priapismus, yakni ereksi terus-menerus meski tak ada rangsangan. Apa yang menjadi penyebabnya?
Komplikasi COVID-19 Bisa Sebabkan Priapismus, Ereksi Berkepanjangan

Klikdokter.com, Jakarta Beragam komplikasi kesehatan dapat timbul akibat infeksi virus corona, seperti pneumonia, gangguan jantung, dan gagal ginjal akut.

Selain masalah kesehatan tersebut, satu lagi komplikasi COVID-19 yang tengah menjadi sorotan adalah priapismus, yakni ereksi penis yang tak kunjung berhenti. Apa bahayanya kondisi ini?

 

1 dari 3

Bagaimana COVID-19 Sebabkan Priapismus? 

Bagaimana COVID-19 Sebabkan Priapismus? 
loading

Priapismus sebagai salah satu komplikasi COVID-19 dialami seorang pria asal Ohio, Amerika Serikat. Pria berusia 69 tahun itu diketahui sempat mengalami gejala COVID-19 berat.

Kasus ini sudah diterbitkan dalam jurnal American Journal of Emergency Medicine, pada Januari lalu. Menurut laporan tersebut, pria itu awalnya dirawat di Unit Gawat Darurat (UGD) setelah mengalami gejala batuk serta sesak selama sepekan.

Selama dirawat di rumah sakit, kondisi pernapasan pria ini terus turun hingga membutuhkan bantuan ventilator. 

Keesokan harinya, saat sedang melakukan pemeriksaan berkala, perawat menyadari bahwa sang pria mengalami ereksi. Tim medis lantas menaruh kantong es di atas area penis untuk menghentikan ereksi pasien. Upaya itu tidak membuahkan hasil. Ereksinya tak kunjung berhenti dan berlangsung lebih dari 3 jam.

Artikel lainnya: Tips Mencegah Komplikasi COVID-19 bagi Penderita Diabetes

Dokter pun mendiagnosis pria itu mengalami ereksi berkepanjangan yang disebabkan oleh priapismus iskemik. Tim medis akhirnya memberikan obat yang disuntikkan ke pangkal penis. Ereksi akhirnya mereda setelah 30 menit pengobatan. 

Menurut dr. Arina Heidyana, komplikasi priapismus sebenarnya terbentuk karena adanya gumpalan darah. Gumpalan darah bisa terjadi di mana saja sepanjang terdapat aliran darah. 

Namun, pada pasien tersebut gumpalan darah berhenti di pembuluh darah penis. Darah di penis pun terjebak sehingga timbul priapismus.

“Pria mengalami priapismus karena ada gangguan aliran darah di penis. Hal ini dapat dipicu oleh obat pengencer darah, obat antidepresan, obat hormon, gangguan saraf, mengalami anemia jenis sel sabit, atau kelainan darah,” ucap dokter muda itu.

Menurut dia, penyebab priapismus sebagai salah satu komplikasi COVID-19 perlu diobservasi lebih lanjut pada pasien.

Artikel lainnya: Cegah Komplikasi COVID-19 dengan Nutrisi dan Olahraga bagi Diabetesi

2 dari 3

Apa Bahaya Priapismus sebagai Salah Satu Komplikasi COVID-19?

Apa Bahaya Priapismus sebagai Salah Satu Komplikasi COVID-19?
loading

Dijelaskan dr. Arina, bila pasien COVID-19 mengalami priapismus, dokter akan segera mengatasi ereksi agar tidak menimbulkan komplikasi lain. Pasalnya, priapismus yang tidak cepat ditangani bisa menimbulkan masalah serius di penis.

“Darah yang terperangkap terlalu lama akan membuat jaringan di penis jadi kekurangan oksigen. Kekurangan oksigen dapat membuat jaringan tersebut mengalami kerusakan. Jika semakin parah dapat timbul komplikasi disfungsi ereksi,” jelas dr. Arina.

Dalam penanganan priapismus, dokter biasanya akan memberikan tindakan aspirasi korpus, yaitu menyedot atau mengeluarkan darah berlebih di penis. 

Selain itu, dokter juga akan memberikan suntikan simpatomimetik, yaitu obat yang memicu saraf simpatis. Namun, jika semua tindakan ini tidak berhasil, dokter dapat akan melakukan pembedahan.

Baca Juga

Itu dia tadi penjelasan mengenai salah satu komplikasi COVID-19 priapismus yang terjadi. Jika Anda masih punya pertanyaan lain mengenai priapismus atau gejala COVID-19 lainnya Anda bisa konsultasi dengan dokter melalui fitur Live Chat 24 Jam.

Dapatkan informasi lainnya seputar virus corona dan penanganannya di aplikasi Klikdokter.

[HNS/JKT]

ARTIKEL TERKAIT

Asal-Usul Virus Corona Berdasarkan Hasil Penelitian WHO

Info Sehat
01 Apr

Fakta Vaksin Sinopharm Booster untuk Atasi Varian Virus Corona Baru

Info Sehat
01 Apr

Menilik Uji Klinis Vaksin COVID Buatan Pfizer pada Anak

Info Sehat
31 Mar

Alasan Harus Ada Pengawasan Mudik saat Pandemi COVID-19

Info Sehat
31 Mar

Benarkah Virus Flu Biasa Mampu Lindungi dari COVID-19?

Info Sehat
30 Mar

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat