search

India Alami Serangan Virus Corona Triple Mutation, Apa Maksudnya?

Ledakan kasus virus corona terjadi di India. Peneliti menduga hal tersebut akibat adanya triple mutation COVID-19 di sana. Kita simak info selengkapnya di sini.
India Alami Serangan Virus Corona Triple Mutation, Apa Maksudnya?

Klikdokter.com, Jakarta Sejak pandemi COVID-19 dimulai pada akhir 2019 silam, beberapa mutasi baru dari virus corona yang awalnya ditemukan di Tiongkok, telah diidentifikasi. Para ilmuwan mengatakan mutasi akan terus seiring penyebaran virus yang meluas.

Seperti baru-baru ini, triple mutation COVID-19 atau dinamakan B.1.618 ditemukan di India. Mutasi virus ini bahkan telah menyebar ke negara bagian lain, seperti Maharashtra, New Delhi, Benggala Barat, dan Chhattisgarh.

Lantas, seberapa bahaya mutasi virus ini? Simak penjelasan berikut.

Artikel lainnya: Air Liur Kering Jadi Gejala COVID-19 di India

1 dari 3

Triple Mutation COVID-19, Bagaimana Bisa Terjadi? 

Triple Mutation COVID-19, Bagaimana Bisa Terjadi? 
loading

India dilanda gelombang kedua virus corona. Tak main-main, saking besarnya jumlah yang terinfeksi, banyak orang menyebutnya sebagai “tsunami” virus corona.

Tak heran, Selasa (27/4) lalu, negara Bollywood mencetak rekor global dengan peningkatan kasus harian mencapai lebih dari 360 ribu. Tak cuma itu, angka kematian juga mencapai rekor tertinggi dengan 3.293 per hari, Selasa lalu.

Badai besar COVID-19 tersebut membuat fasilitas kesehatan setempat kolaps hingga banyak pasien tak mendapatkan perawatan layak. Lantas, bagaimana bisa penularan COVID-19 terjadi sangat masif dan cepat di Negeri Sungai Gangga tersebut?

Para ilmuwan menduga peningkatan kasus virus corona di India ini disebabkan oleh triple mutation COVID-19 atau mutasi rangkap tiga coronavirus.

Dijelaskan oleh dr. Arina Heidyana, triple mutation COVID-19 ini merupakan hasil evolusi dari tiga strain virus corona yang sudah ada sebelumnya. Tiga strain tersebut pada akhirnya membentuk mutasi virus baru.

Vinod Scaria, peneliti di CSIR-Institute of Genomics and Integrative Biology di India, mengatakan virus sering kali bermutasi genetik ketika menyebar untuk berkembang biak.

Artikel lainnya: Waspada, Ada Mutasi Ganda Virus Corona dari India!

Hal ini dilakukan agar mereka menjadi lebih kebal terhadap lingkungan, obat-obatan, atau vaksin yang dapat menghentikan penyebarannya.

Meski triple mutation di India ini cukup mengkhawatirkan, menurut Scaria, tidak semua mutasi berbahaya.

Mutan rangkap tiga juga diidentifikasi membawa mutasi E484K, yang merupakan mutasi virus corona yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan dan Brasil.

Selain itu, dikutip dari Jagran English, para ahli mengidentifikasi triple mutation COVID-19 berawal dari mutasi ganda, yaitu varian B.1.617 yang pertama kali terdeteksi di Maharashtra.

Varian B.1.617 ini merupakan mutasi dua jenis virus coronayang, yaitu E484Q dan L452R. Kemudian, varian virus berevolusi dan varian yang digabungkan untuk membentuk mutasi rangkap tiga atau disebuti B.1.618.

Mutasi E484Q yang dilaporkan di Inggris dan Afrika Selatan serta mutasi L452R di California telah dikaitkan dengan kemampuan melawan antibodi pasca-vaksinasi. Inilah yang dikhawatirkan dari triple mutation COVID-19 di India.

2 dari 3

Apa Bahaya dari Mutasi Corona Triple Asal India? 

Apa Bahaya dari Mutasi Corona Triple Asal India? 
loading

Hingga saat ini, mutrasi jenis baru tersebut belum diketahui dampak atau efeknya bagi kesehatn. Hal ini bisa diketahui lewati penelitian virus tersebut. Sekitar sepuluh laboratorium di India mengikuti studi genom mutasi virus baru tersebut.

Meskipun demikian, melihat angka kasus di India yang cepat melesat, para peneliti berkesimpulan kalau varian mutasi rangkap tiga ini mungkin lebih menular.

Artikel lainnya: Mengenal Covaxin, Vaksin COVID-19 Buatan India

“Bisa lebih berbahaya, karena dari penelitian mutasi tersebut penyebarannya sangat cepat. Jadi bisa semakin banyak orang yang tertular COVID-19 dalam waktu yang berdekatan,” ucap dr. Arina.

Dinukil dari Women Health, sampai saat ini tidak ada bukti nyata bahwa varian mutasi rangkap tiga ini lebih mematikan atau lebih menular daripada varian lain. Varian ini juga tidak terdaftar sebagai varian yang menjadi perhatian Centers for Disease Control and Prevention Amerika Serikat. 

Selain itu, belum ada bukti bahwa virus triple mutation di India kebal terhadap vaksin COVID-19. Artinya, sejauh ini vaksinasi masih tetap dibutuhkan untuk mencegah penyebaran virus dan juga mencegah penyakit parah akibat COVID-19.

Baca Juga

Pesan dr. Arina, mengingat pandemi belum berakhir, jangan pernah lalai dalam menerapkan protokol kesehatan. Hindari keluar rumah bila tidak perlu, hindari keramaian, jaga jarak, selalu pakai masker bila di luar rumah, dan rajin mencuci tangan dengan sabun.

Jangan ketinggalan informasi seputar mutasi virus corona di Indonesia di tautan ini.

[HNS/JKT]

ARTIKEL TERKAIT

Anak Belum Direkomendasikan Sekolah Tatap Muka, Ini Anjurannya

Info Sehat
30 Apr

Bahaya Menggunakan Alat Tes COVID-19 Bekas Orang Lain

Info Sehat
30 Apr

Daftar Makanan Sehat yang Perlu Dikonsumsi Usai Vaksinasi COVID-19

Info Sehat
29 Apr

Penyebab Klaster Kantor COVID-19 Meningkat Meski Sudah Vaksinasi

Info Sehat
28 Apr

Alasan Vaksin Moderna dan Pfizer Dianjurkan untuk Ibu Hamil

Info Sehat
27 Apr

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat