Bisakah Aturan Lepas Masker CDC Diterapkan di Indonesia?
search

Aturan Lepas Masker CDC, Bisakah Diterapkan di Indonesia?

Aturan lepas masker yang dikeluarkan CDC langsung menarik perhatian. Benarkah anjuran tersebut bisa berlaku untuk semua negara termasuk Indonesia?
Aturan Lepas Masker CDC, Bisakah Diterapkan di Indonesia?

Klikdokter.com, Jakarta Selain WHO, Centers for Disease Control and Prevention (CDC) juga menjadi lembaga acuan bagi masyarakat dunia untuk menerapkan protokol kesehatan. 

Kendati demikian, hal terbaru yang diungkapkan oleh CDC mengenai aturan lepas masker mengundang pertanyaan dari berbagai pihak. 

Selama ini, penggunaan masker dan langkah prokes lainnya masih terus digalakkan meski sudah mendapat suntikan vaksin COVID-19. Nah, CDC kini merekomendasikan sebaliknya. 

Apakah tindakan tersebut dapat diterapkan di Indonesia?

1 dari 3

Aturan Lepas Masker dari CDC

Aturan Lepas Masker dari CDC
loading

Melansir laman resmi CDC, terlihat ada kolom yang menjelaskan detail mengenai aturan lepas masker. Kolom tersebut membandingkan tingkat keamanan dari orang yang sudah divaksinasi atau belum. 

Jika sudah mendapatkan vaksin covid, maka tingkat keamanannya menjadi tinggi (lampu hijau). Icon orang yang ditampilkan tidak memakai masker. 

Artikel Lainnya: Mulai Banyak Digunakan, Bagaimana Efektivitas Masker KF94?

Di bawah kolom infografik, CDC juga menyampaikan secara gamblang, “Apabila sudah divaksinasi secara penuh (dua dosis), Anda boleh memulai aktivitas yang lebih beragam, khususnya yang terhenti semenjak pandemi.” 

Kondisi tersebut sangat berbeda dengan orang yang belum divaksinasi. Icon orang yang tidak memakai masker dan berwarna hijau (tanda aman) hanya terjadi di dua aktivitas outdoor

Pertama, mereka sedang olahraga bersama anggota keluarga satu rumah. Kedua, mereka sedang menghadiri acara outdoor yang semua tamunya sudah divaksinasi. Sisanya, baik aktivitas outdoor maupun indoor, semuanya harus menggunakan masker. 

Aktivitas indoor yang diisi banyak orang seperti paduan suara, makan, menonton di bioskop, olahraga, serta berbincang di restoran, kafe, dan bar bahkan diberikan tanda merah karena risiko penularannya tinggi. 

CDC juga menyatakan, rekomendasi lepas masker itu bisa saja tidak dilakukan apabila ada protokol kesehatan yang berbeda di tempat atau situasi tertentu. 

Mereka yang sedang bepergian menggunakan transportasi publik dan memiliki riwayat penyakit yang melemahkan imunitas tubuh sebaiknya tidak mengikuti rekomendasi tersebut. 

Artikel Lainnya: Perlukah Pakai Dua Masker Medis Sekaligus untuk Cegah COVID-19?

2 dari 3

Bisakah Aturan Lepas Masker CDC Diterapkan di Indonesia?

Bisakah Aturan Lepas Masker CDC Diterapkan di Indonesia?
loading

“Apa yang berlaku dan bisa diterapkan di negara A belum tentu cocok dilakukan di negara B.” Kalimat itu sangat sesuai dengan aturan “boleh tak pakai masker” yang saat ini ramai dibicarakan. 

Dokter Devia Irine Putri mengungkapkan, “Di Indonesia, hal semacam itu belum bisa diterapkan, mengingat kasus di sini masih sangat tidak terkendali. Lagipula, melepas masker malah akan meningkatkan jumlah kasus.”

“Aturan tersebut dibuat mungkin sebagai salah satu bentuk kampanye agar semakin banyak orang yang mau divaksinasi. Tapi balik lagi, aturan CDC terkait melepas masker itu tetap harus melihat kondisi suatu negara.”

“Kalau memang sudah terkontrol infeksinya, sebenarnya tidak masalah untuk lepas masker saat beraktivitas sehari-hari,” tambah dr. Devia. 

Data efektivitas vaksin virus corona di Amerika Serikat juga sudah lengkap dan terlihat persentasenya. 

Berangkat dari data yang ada, pemerintah AS membuat kebijakan dan masyarakat bisa melakukan langkah yang sesuai. Sedangkan, data versi lengkap seperti itu belum ada di Indonesia. 

Perbedaan cakupan vaksin coronavirus antara AS dengan Indonesia juga bisa menjadi pertimbangan. 

Artikel Lainnya: Tidur Sambil Memakai Masker Medis, Berbahayakah?

Jumlah populasi AS lebih banyak dari Indonesia. Tapi, negara adidaya itu sudah berhasil menyuntik 46,6 persen penduduknya. Bahkan, lansia sudah berhasil divaksinasi sebanyak 84 persen. 

Bagaimana dengan Indonesia? Kurang lebih hanya 3 persen yang sudah divaksinasi. Prioritas seperti lansia pun baru terjangkau 8,43 persen. 

Perbedaan yang sangat jauh ini seharusnya menjadi alasan kuat mengapa konsep “tidak pakai masker” belum bisa menjadi protokol setelah vaksin di negara kita. 

Hingga saat ini, belum ada perubahan kebijakan dari Kementerian Kesehatan terkait aturan lepas masker dan protokol setelah vaksin. 

Baca Juga

Dengan demikian, memakai masker, menghindari kerumunan dan menjaga jarak, serta rutin membersihkan tangan tetap harus dilakukan pascavaksinasi COVID-19. Mengurangi mobilitas dan memperbaiki sirkulasi udara juga perlu dilakukan. 

Bila ada pertanyaan seputar kesehatan, konsultasi ke dokter lewat fitur LiveChat di Klikdokter.

(FR/AYU)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Dafina Balqis

Konsultasi Dokter Umum
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Jaka Prasetya Vidya Ananta, M.K.M

Konsultasi Dokter Umum
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Yulaimah

Dokter Umum
wallet
Rp. 20.000

ARTIKEL TERKAIT

Cegah Penyebaran COVID-19 saat Lebaran dengan Cara Ini

Info Sehat
13 Mei

Ditemukan di Pasien COVID-19 India, Ini Bahaya Infeksi Jamur Hitam

Info Sehat
11 Mei

Penjelasan Seputar Implementasi Program Vaksinasi Gotong Royong

Info Sehat
10 Mei

Berakibat Fatal, Ini Penyebab Badai Sitokin di Tubuh

Info Sehat
10 Mei

Benarkah Vaksin Polio Ampuh Mengatasi COVID-19?

Info Sehat
07 Mei

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat