7 Tanda Ibu Sudah Siap Menyapih
searchtext customer service

Kenali Tanda-tanda Ibu Sudah Siap Berhenti Menyusui

Setelah berusia dua tahun, umumnya si kecil sudah bisa berhenti menyusui. Kenali juga tanda-tanda bahwa ibu sudah siap untuk berhenti menyusui buah hati.
Kenali Tanda-tanda Ibu Sudah Siap Berhenti Menyusui

Klikdokter.com, Jakarta Menyapih atau berhenti menyusui buah hati bukanlah perkara mudah. Menyapih biasanya terjadi secara alami dan bertahap seiring bertambahnya usia anak. Umumnya, ibu dapat menyapih anak yang mulai menginjak usia 2 tahun.

Dokter. Dyah Novita Anggraini mengatakan, ibu perlu ingat bahwa menyapih adalah proses menyambut anak untuk tumbuh mandiri.

“Menyapih bisa dilihat dari usia anak. Kalau anak sudah di atas 2 tahun ibu sudah harus siap-siap untuk proses menyapih. Selain itu, ibu sendiri harusnya sudah siap,” tambah dr. Dyah Novita.

Lantas, apa saja tanda-tanda ibu sudah siap untuk berhenti menyusui bayinya?

1 dari 5

1. Pasokan ASI Menurun

Pasokan ASI Menurun
loading

Ada banyak hal yang bisa ibu lakukan untuk meningkatkan suplai ASI. Di antaranya dengan menyusui lebih sering, menawarkan kedua payudara selama menyusui, dan menghindari penggunaan empeng.

Apabila semua itu sudah dilakukan namun pasokan ASI untuk bayi tetap belum tercukupi, maka Anda harus mempertimbangkan untuk melakukan proses menyapih. Ibu juga bisa mengganti pemberian ASI dengan susu formula agar nutrisi anak tetap tercukupi.

Artikel Lainnya: Ini Cara Menyapih Anak yang Masih Minum ASI Setelah Usia 2 Tahun

2. Anak Sudah Mulai Aktif Bermain

Dijelaskan oleh dr. Dyah Novita, tanda anak yang sudah siap disapih adalah menjadi lebih aktif bermain dan tidak lagi fokus menyusu. Biasanya, anak mulai aktif bermain pada usia 6 bulan atau 1 tahun.

“Bisa terlihat kalau anak menyusunya hanya cari kenyamanan saja, misal mau tidur hanya hisap-hisap sebentar puting dan tidak lagi mencari untuk menyusu," kata dr. Dyah Novita.

2 dari 5

3. Anak Sudah Berusia 1 Tahun

Anak Sudah Berusia 1 Tahun
loading

Melansir dari Baby Gaga, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merekomendasikan pemberian ASI eksklusif selama enam bulan pertama kehidupan anak. Setelah 6 bulan, bayi diperbolehkan untuk mengonsumsi Makanan Pendamping ASI atau MPASI.

Namun, kebanyakan ibu masih menyusui bayinya sampai menginjak usia satu tahun lebih. Setelah berusia satu tahun, ibu harus bersiap untuk proses menyapih agar si kecil tidak ketergantungan ASI dan bisa tumbuh lebih mandiri.

Artikel Lainnya: Setelah Menyapih Perlukah Anak Diperkenalkan pada Susu Pengganti?

4. Anak Lebih Tertarik pada Makanan Daripada ASI

Pada saat MPASI pertama kali, mungkin si kecil tidak langsung bisa menerima makanan dengan mudah. Tetapi seiring berjalannya waktu, anak akan terbiasa dan menikmati makanan yang dibuatkan oleh Anda. Hal itu bisa menjadi tanda bahwa anak sudah siap berhenti menyusui.

Kendati sudah bisa mengonsumsi makanan padat, ibu tetap harus memberikan susu tambahan, seperti susu formula, untuk memenuhi kebutuhan nutrisi anak.

3 dari 5

5. Ibu Mengonsumsi Obat Tertentu

Ibu Mengonsumsi Obat Tertentu
loading

Mengonsumsi obat jenis apa pun diketahui dapat memengaruhi produksi ASI dan menimbulkan efek samping kepada bayi. Contoh obat-obatan yang tidak boleh dikonsumsi saat masa menyusui adalah:

  • Aspirin.
  • Kodein.  
  • Pseudoefedrin (dapat menurunkan suplai ASI).
  • Fenilefrin.
  • Fenilpropanolamin.
  • Guaifenesin. 
  • Obat-obat lain yang memiliki efek samping kantuk.

Apabila zat obat tersebut masuk ke dalam ASI, tubuh bayi belum tentu bisa menoleransi dosis dan efek sampingnya. Oleh sebab itu, jika ibu diwajibkan mengonsumsi obat tertentu, maka ibu juga harus berhenti menyusui bayi.

Artikel Lainnya: Post Weaning Depression, Ketika Ibu Depresi saat Menyapih Anak

6. Kelelahan saat Menyusui

Menyusui bisa membuat beberapa ibu merasa lelah. Menyusui juga dapat menyebabkan cadangan vitamin dan mineral tubuh ibu, seperti kalsium, menurun.

Menurut National Institutes of Health, ibu bisa kehilangan antara 3 dan 5 persen massa tulang selama menyusui. Namun, kekuatan massa tulang ibu umumnya akan kembali membaik setelah mereka menyapih.

Oleh karena itu, ketika ibu mengalami kelelahan parah karena menyusui, cobalah pertimbangkan untuk menyapih anak dan memberikannya susu formula.

4 dari 5

7. Ibu Harus Kembali Bekerja

Ibu Harus Kembali Bekerja
loading

Ketika harus kembali bekerja, artinya ibu juga harus siap untuk berhenti menyusui buah hati. Sayangnya, hal ini bisa menjadi sulit ketika tidak dipersiapkan matang.

Guna mengatasi hal itu, ibu bisa memompa ASI terlebih dahulu sebelum berangkat kerja. Nantinya, anak tetap dapat mengonsumsi ASI. Setelah di rumah atau sebelum tidur, ibu juga bisa memberikan ASI secara langsung kepada bayi.

Baca Juga

Itu dia tujuh tanda ibu sudah siap menyapih. Jika merasa kesulitan dalam proses menyapih, ibu dapat berkonsultasi dengan dokter untuk mendapat tips yang tepat.

Konsultasi dengan dokter bisa ibu lakukan melalui layanan Live Chat di aplikasi KlikDokter.

(OVI/JKT)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Irma Arniawati, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 20.000
avatar

dr. Lianto Kurniawan Nyoto, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Andrew Limantoro, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 30.000

ARTIKEL TERKAIT

Beranjak Dewasa, Ini Tahapan Pemakaian Bra untuk Anak Perempuan

Info Sehat
12 Apr

Apa Fat Transfer Lebih Aman dari Filler Payudara?

Info Sehat
18 Mar

Usia Kepala Dua, tapi Belum Haid dan Payudara Tak Membesar, Mengapa?

Info Sehat
18 Mar

Filler Payudara, Amankah dilakukan?

Info Sehat
11 Mar

Cara Aman Menghilangkan Stretch Mark di Payudara Ibu Menyusui

Info Sehat
03 Mar

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat