Mutasi COVID-19 Kini Dinamai dengan Alfabet Yunani
search

Nama Mutasi Virus Corona Kini Menggunakan Alfabet Yunani

WHO memberikan nama baru untuk varian mutasi COVID-19 dengan alfabet Yunani. Apa saja nama daftar mutasi virus corona? Simak di artikel ini.
Nama Mutasi Virus Corona Kini Menggunakan Alfabet Yunani

Klikdokter.com, Jakarta Satu tahun lebih kita semua menjalani new normal berdampingan dengan pandemi COVID-19. Sejalan dengan itu, virus bernama SARS-CoV-2 ini terus bermutasi dan menciptakan banyak varian baru.

Belakangan, World Health Organization (WHO) membuat cara penamaan baru untuk varian mutasi virus corona dengan alfabet Yunani.

 

1 dari 3

Mengapa WHO Mengubah Nama Mutasi Virus Corona?

Mengapa WHO Mengubah Nama Mutasi Virus Corona?
loading

Menurut dr. Dyah Novita Anggriani, selama virus masih hidup, mereka akan terus bermutasi menjadi varian baru. Itu sebabnya, penamaan diperlukan antara lain untuk memudahkan penyebutan dan identifikasi.

“Mutasi adalah perubahan struktur dan sifat genetik virus. Penamaan diurut dari asal virus, jadi bukan dari nama tempat virus ditemukan di salah satu tempat,” ujarnya.

Sebelumnya, mutasi virus corona menggunakan nama ilmiah yang resmi, misalnya B.1.1.7. Huruf serta angka mengacu kepada akar genetik varian dan urutan mutasi. Kini, WHO mulai menamai kelompok mutasi paling banyak dengan alfabet yunani. 

Senin (31/5) lalu, para pejabat WHO yang berbasis di Jenewa mengatakan, penggunaan nama dari alfabet Yunani untuk mutasi COVID-19 semata untuk memudahkan publik.

Artikel lainnya: Cek Fakta Penemuan Mutasi COVID-19 dari Anjing di Malaysia

Menurut mereka, perubahan ini akan memudahkan masyarakat atau organisasi tertentu saat melaporkan kasus virus corona dengan varian baru.

Nama-nama ilmiah memang terdengar lebih lengkap karena punya kode genetik. Namun, dijelaskan WHO, kombinasi angka dan huruf tersebut sangat susah diingat dan rentan kesalahan saat pencatatan.

Keputusan itu juga muncul di tengah kekhawatiran yang diajukan pemerintah India. Bagi mereka, pelabelan varian menurut tempat mutasi pertama kali terdeteksi mengarah pada stigmatisasi, misalnya varian "Inggris" atau "India".

Hal tersebut dikhawatirkan bisa menimbulkan persepsi buruk pada suatu negara di masa depan. Jadi, itulah alasan WHO mengubah nama varian baru mutasi COVID-19 di dunia.

2 dari 3

Nama Daftar Mutasi Virus Corona

Nama Daftar Mutasi Virus Corona
loading

Maria Van Kerkhove, pejabat teknis senior di WHO, mengatakan perubahan nama dianggap bisa mengurangi stigma yang dihadapi oleh negara-negara.

Menurut dia, tidak ada negara yang harus mengalami stigmasi karena adanya lonjakan kasus varian COVID-19. Nantinya, jika 24 huruf alfabet yunani sudah habis, van Kerkhove akan kembali mengumumkan nama lain mutasi virus yang akan dipakai.

Artikel lainnya: COVID-19 Ternyata Bisa Turunkan Volume Gray Matter di Otak

Adapun beberapa daftar mutasi virus corona dan nama barunya adalah: 

  • Varian B.1.1.7 

Asal: Inggris

Nama Baru: Alpha 

  • Varian B.1.351

Asal: Afrika Selatan

Nama Baru: Beta 

  • Varian P.1

Asal: Brazil

Nama Baru: Gamma 

  • Varian B.1.617.2

Asal: India

Nama Baru: Delta 

  • Varian B.1.427/429

Asal: Amerika Serikat

Nama Baru: Epsilon

Artikel lainnya: Ditemukan di Pasien COVID-19 India, Ini Bahaya Infeksi Jamur Hitam

  • Varian P.2

Asal: Brazil

Nama Baru: Zeta 

  • Varian B.1.525 

Asal: multiple countries atau muncul di berbagai negara

Nama Baru: Eta 

  • Varian P.3 

Asal: Filipina

Nama Baru: Theta 

  • Varian B.1.526 

Asal: Amerika Serikat

Nama Baru: Lota 

  • Varian B.1.617.1 

Asal: India

Nama Baru: Kappa 

Baca Juga

Itulah beberapa nama varian baru mutasi virus corona yang diharapkan bisa lebih mudah diingat dan menghilangkan stigma terhadap suatu negara.

Dapatkan informasi seputar virus corona, vaksin, dan pencegahannya di tautan ini. Bila ingin berkonsultasi seputar masalah kesehatan dengan dokter, manfaatkan layanan Live Chat dari aplikasi Klikdokter.

[HNS/JKT]

ARTIKEL TERKAIT

Kenali Infeksi Jamur Kuning yang Serang Pengidap COVID-19 di India

Info Sehat
28 Mei

Alasan Meningkatnya Risiko Kematian Saat Kehamilan di Masa Pandemi

Info Sehat
27 Mei

Mengenal Infeksi Jamur Putih yang Menyerang Pasien COVID-19 India

Info Sehat
25 Mei

Hal yang Harus Dilakukan saat Serumah dengan Pasien COVID-19

Info Sehat
25 Mei

Cek Fakta Penemuan Mutasi COVID-19 dari Anjing di Malaysia

Info Sehat
24 Mei

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat