Perubahan Menstruasi yang Terjadi Selama Perimenopause
search

Perubahan Menstruasi yang Terjadi Selama Perimenopause

Perimenopause adalah masa transisi sebelum memasuki menopause. Kondisi menstruasi wanita dapat mengalami perubahan di masa perimenopause. Apa saja itu?
Perubahan Menstruasi yang Terjadi Selama Perimenopause

Klikdokter.com, Jakarta Sebelum memasuki masa menopause, wanita dapat mengalami masa perimenopause. Gejala perimenopause ini dapat disadari dan diamati berdasarkan perubahan yang terjadi saat wanita menstruasi. 

Dengan mengetahui perubahan haid tersebut, wanita dapat menjadi lebih siap untuk memasuki masa menopause.

1 dari 4

Mengenal Menstruasi di Masa Perimenopause

Mengenal Menstruasi di Masa Perimenopause
loading

Dijelaskan oleh dr. Arina Heidyana, perimenopause merupakan tahap transisi dalam reproduksi wanita.

Biasanya, perimenopause dimulai pada pertengahan hingga akhir usia 40-an. Namun terkadang, perimenopause dapat dimulai lebih awal. 

“Perubahan yang terjadi saat perimenopause biasanya dikaitkan dengan istilah hot flashes yang dapat menyebabkan gejala, seperti sakit kepala, nyeri payudara, hingga perubahan periode menstruasi,” ucap dr. Arina

Artikel Lainnya: 6 Gejala Anda Memasuki Masa Transisi Menopause

Melansir dari Healthline, gejala perimenopause dapat berlangsung selama 4 tahun sebelum menopause. 

Kemudian, tubuh akan beralih dari masa perimenopause ke menopause setelah 12 bulan tanpa pendarahan atau bercak menstruasi.

Perimenopause bisa menyebabkan menstruasi Anda yang tadinya teratur menjadi tidak teratur. 

Sebelum perimenopause, kadar hormon estrogen dan progesteron akan naik dan turun dalam pola yang konsisten.

Akan tetapi, saat masa perimenopause, kadar hormon tersebut berubah menjadi tidak menentu. Hal inilah yang menyebabkan pola perdarahan tidak teratur selama menstruasi.

Selama perimenopause, Anda dapat mengalami kondisi menstruasi seperti berikut ini:

  • Menstruasi tidak teratur

Umumnya siklus menstruasi terjadi setiap 28 hari hari sekali. Saat perimenopause, menstruasi Anda mungkin menjadi jarang atau lebih sering.

  • Tidak mengalami menstruasi

Beberapa bulan menjelang menopause, mungkin Anda tidak akan mengalami menstruasi sama sekali. 

Beberapa wanita kerap mengira hal itu sudah  menjadi tanda sudah memasuki menopause. Kendati begitu, tunggu sampai 12 bulan untuk memastikan bahwa Anda benar-benar mengalami menopause.

  • Menstruasi yang berat

Wanita mungkin mengalami perdarahan yang lebih banyak saat perimenopause.

Artikel Lainnya: Deretan Mitos Menopause yang Tak Perlu Anda Percaya

  • Menstruasi yang ringan

Perdarahan haid yang ringan dapat terjadi di masa perimenopause. Terkadang, bercak darah yang muncul samar-samar sehingga tidak terlihat seperti sedang menstruasi. 

  • Lama menstruasi berubah

Anda mungkin mengalami perdarahan dalam waktu 1-2 hari atau bisa lebih dari seminggu.

2 dari 4

Penyebab Perubahan Menstruasi di Masa Perimenopause

Penyebab Perubahan Menstruasi di Masa Perimenopause
loading

Menjelang menopause, ovarium Anda berhenti berovulasi secara teratur. Dampaknya, kadar hormon estrogen dan progesteron yang diproduksi oleh ovarium juga mulai menjadi menjadi naik dan turun. 

Hormon estrogen dan progesteron bertanggung jawab untuk mengatur siklus menstruasi. Saat perubahan hormon terjadi, siklus menstruasi wanita pun  jadi berantakan.

Selain kondisi haid yang berubah, wanita juga dapat mengalami beberapa hal ini:

  • Payudara terasa lebih lembut.
  • Berat badan bertambah.
  • Sakit kepala.
  • Kesulitan berkonsentrasi.
  • Lebih sering lupa.
  • Nyeri otot.
  • Infeksi saluran kemih.
  • Perubahan suasana hati.
  • Penurunan gairah seks.

Sulit untuk memperkirakan berapa lama gejala-gejala di atas akan berlangsung. Biasanya, gejala-gejala tersebut akan berlanjut hingga wanita mengalami menopause. 

Artikel Lainnya: Manfaat Terapi Sulih Hormon untuk Meminimalkan Gejala Menopause

3 dari 4

Perlukah Khawatir?

Perlukah Khawatir?
loading

Menurut dr. Arina, gejala perimenopause adalah hal yang normal dan tidak perlu dikhawatirkan secara berlebihan. 

Namun, bila mengalami perdarahan menstruasi yang abnormal, hal itu bisa menandakan adanya masalah kesehatan tertentu. 

Segera periksa ke dokter jika Anda mengalami hal berikut ini:

  • Pendarahan hebat hingga harus mengganti pembalut atau tampon setiap satu jam.
  • Menstruasi menjadi lebih sering terjadi. Contohnya, Anda menstruasi setiap tiga minggu sekali.
  • Menstruasi Anda lebih lama dari biasanya
  • Mengalami perdarahan saat berhubungan seks atau di antara periode menstruasi.

Dokter mungkin akan melakukan beberapa pemeriksaan untuk mencari penyebab perdarahan perimenopause abnormal. Anda mungkin memerlukan beberapa tes berikut ini:

  1. Ultrasonografi Panggul

Tes ini menggunakan perangkat ultrasound yang akan dimasukkan ke dalam vagina atau ditempatkan di atas perut bagian bawah.

Gelombang suara dari perangkat ultrasound dapat menunjukkan gambar di dalam rahim, leher rahim, dan organ panggul lainnya.

  1. Biopsi Endometrium

Pemeriksaan ini menggunakan tabung kecil untuk mengambil sampel jaringan dari lapisan rahim. 

Untuk mencari tahu gejala perimenopause abnormal, sampel akan dibawa dan diuji oleh petugas laboratorium.

Artikel Lainnya: Tips Awet Muda pada Usia Menopause

  1. Histeroskopi

Pada pemeriksaan ini, dokter akan menggunakan tabung tipis yang memiliki kamera di ujungnya. Alat ini dapat menunjukkan kondisi rahim dan melakukan biopsi jika diperlukan. 

  1. Sonohisterografi

Sonohisterografi adalah pemeriksaan dengan menyuntikkan cairan ke dalam rahim melalui tabung. Kemudian, dokter akan menggunakan USG untuk mencari masalah atau gangguan di rahim. 

Baca Juga

Itu dia penjelasan mengenai perubahan menstruasi pada masa perimenopause. Semoga Anda mudah memahaminya. 

Apabila memiliki pertanyaan lain, silakan berkonsultasi langsung dengan dokter menggunakan aplikasi LiveChat di aplikasi Klikdokter.

(OVI/AYU)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Peter Fernando

Dokter Umum
wallet
Rp. 35.000
avatar

dr. Mhd Ridho Fahrezi

Dokter Umum
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Jessica Wirjosoenjoto

Dokter Umum
wallet
Rp. 10.000

ARTIKEL TERKAIT

Ini Penyebab Migrain Saat Haid dan Cara Mengatasinya

Info Sehat
18 Mar

Tips Awet Muda pada Usia Menopause

Info Sehat
24 Feb

Manfaat Terapi Sulih Hormon untuk Meminimalkan Gejala Menopause

Info Sehat
19 Feb

Ini Cara Membangkitkan Gairah Seksual Wanita Menopause

Info Sehat
21 Jan

9 Tips Menurunkan Berat Badan di Fase Menopause

Info Sehat
14 Jan

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat