Faktor Penyebab Anak Menjadi Pelaku Kekerasan Seksual - Info Sehat Klikdokter.com
searchtext customer service

Faktor Penyebab Anak Menjadi Pelaku Kekerasan Seksual

Anak dan remaja bisa menjadi pelaku kekerasan seksual. Ketahui faktor penyebabnya untuk membantu mencegah dan menghindari perilaku tersebut.
Faktor Penyebab Anak Menjadi Pelaku Kekerasan Seksual

Pelaku kekerasan seksual tidak hanya dilakukan oleh orang dewasa. Dalam beberapa kasus, kekerasan seksual dapat dilakukan oleh usia anak dan remaja.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan kekerasan seksual sebagai tindakan seksual, mencoba mendapatkan tindakan seksual, berkomentar atau melakukan rayuan seksual yang tidak diinginkan.

Kekerasan seksual juga ditandai dengan tindakan memperdagangkan atau bertujuan menyasar seksualitas seseorang tanpa paksaan dan tanpa memandang hubungan dengan korban.

Dijelaskan oleh Gracia Ivonika, M.PsI., Psikolog, ada beberapa faktor penyebab kekerasan seksual. Faktor tersebut bisa terjadi karena pribadi pelakunya, faktor lingkungan, dan lain-lain.

Untuk mengetahui faktor penyebab anak melakukan kekerasan seksual, Anda bisa menyimak ulasan selengkapnya di sini.

Artikel Lainnya: Klarifikasi Pelaku Pelecehan Seksual, Apa Dampaknya?

1 dari 4

1. Pernah Menjadi Korban Kekerasan Seksual Sebelumnya

Pernah Menjadi Korban Kekerasan Seksual Sebelumnya
loading

Psikolog Gracia mengungkapkan banyak penelitian yang menemukan bahwa remaja pelaku kekerasan seksual pernah menjadi korban kasus serupa.

Hal itu juga dijelaskan melalui laman resmi WHO. Menurut peneliti, salah satu faktor seseorang melakukan kekerasan seksual adalah karena ia pernah memiliki riwayat kekerasan fisik atau seksual.

2. Dipengaruhi Lingkungan

Faktor lingkungan sangat memengaruhi pembentukan dan pengembangan karakter anak.

Orangtua bisa memantau tanpa harus mencurigai pergaulan anak di lingkungan tempat ia bermain atau bersosialisasi.

Jika menemukan bukti bahwa pergaulan anak tidak sehat, segeralah mencari cara untuk menolong anak keluar dari lingkungan tersebut. Orangtua bisa mengajak berdiskusi. Kemudian, Anda memberi tahu hal yang membuat khawatir.

“Pelaku kekerasan seksual juga bisa dipengaruhi oleh lingkungan yang buruk dari teman atau orangtua atau orang terdekat mereka. Jadi memang selain faktor individu, faktor lingkungan juga berpengaruh,” ucap psikolog Gracia.

2 dari 4

3. Perilaku Impulsif dan Kontrol Diri Rendah

Perilaku Impulsif dan Kontrol Diri Rendah pada Anak
loading

Perilaku Impulsif dapat terjadi karena anak memiliki kontrol atau kemampuan mengendalikan diri yang rendah. Sementara itu, impulsif adalah tindakan melakukan sesuatu tanpa memikirkan akibat atau efek yang akan terjadi.

Kontrol diri yang rendah juga disebabkan karena seseorang tidak bisa mengendalikan emosi dan nafsunya dengan baik.

Faktor lain, seperti keanggotaan geng atau grup, konsumsi alkohol atau obat-obatan terlarang, kepribadian antisosial, dan faktor pendidikan yang rendah juga menjadi pemicu kontrol diri seseorang rendah.

Artikel Lainnya: Dampak Pemerkosaan bagi Psikologis Korban

4. Kurangnya Penanaman Moral dan Nilai-Nilai dari Keluarga

Pendidikan nilai dan moral di keluarga dapat membentuk karakter anak. Kurangnya penanaman moral atau nilai-nilai budaya serta agama dapat membuat mereka menjadi pelaku kekerasan seksual.

“Tanamkan nilai dan moral yang baik kepada anak. Terbukalah tentang pendidikan seks sejak kecil, namun sesuaikan dengan usianya. Orangtua juga harus mengenali lingkungan pergaulan anak dan kebiasaan maupun minatnya sehari-hari,” ucap Gracia.

3 dari 4

5. Kurangnya Kedekatan dengan Keluarga

Kurangnya Kedekatan dengan Keluarga
loading

Psikolog Gracia menjelaskan bahwa orangtua harus membangun fondasi yang kuat sejak anak kecil.

Fondasi yang dapat dibangun, seperti membuat anak merasa secara emosional, memiliki kedekatan, dan keterbukaan dengan orangtua.

“Kurangnya kelekatan antara anak dengan orangtua atau keluarga dapat mengarahkan remaja jadi kurang terkontrol dalam bergaul dan sosial dan emosionalnya tidak berkembang secara optimal,” ucap psikolog Gracia.

Artikel Lainnya: 11 Alasan Orang Melakukan Pelecehan Seksual

“Orangtua perlu aware dengan perkembangan anak, tidak hanya secara fisik dan kognitif, tapi juga sosial-emosional. Remaja bisa lebih mudah diarahkan dan orangtua lebih mudah memahami remaja jika fondasi dasar sudah terbentuk sejak dini,” lanjut Gracia.

Itu dia beberapa faktor penyebab anak menjadi pelaku kekerasan seksual. Namun perlu diingat, tidak semua anak yang memiliki faktor di atas akan menjadi pelaku pelecehan atau kekerasan seksual. 

Baca Juga

Apabila orangtua mencurigai atau mengkhawatirkan perilaku atau pergaulan anak tidak ada salahnya mencari bantuan profesional seperti psikolog.

Konsultasi dengan psikolog dapat dilakukan melalui layanan LiveChat di aplikasi Klikdokter.

(OVI/AYU)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Ricca Fauziyah, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Karel Albert Lodewijk STAA, Sp. A

Spesialis Anak
wallet
Rp. 70.000

ARTIKEL TERKAIT

Kiat Menghadapi Orang Tua dengan Karakter Toxic Parents

Info Sehat
01 Okt

Dampak Buruk yang Bisa Terjadi Akibat Kakak Adik Tidur Sekamar

Info Sehat
24 Jul

Punya Keinginan Dilecehkan Secara Seksual, Tanda Gangguan Mental?

Info Sehat
09 Mar

Terapi Psikologis untuk Korban Kekerasan Seksual

Info Sehat
09 Feb

Dampak Pemerkosaan bagi Psikologis Korban

Info Sehat
04 Feb

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat