Daftar Penyakit yang Tidak Boleh Divaksinasi COVID-19 - Info Sehat Klikdokter.com
search

Daftar Penyakit yang Tidak Boleh Divaksinasi COVID-19

Meski efektif cegah infeksi COVID-19, tidak semua orang bisa divaksin. Ini 11 penyakit yang tidak boleh divaksin virus corona.
Daftar Penyakit yang Tidak Boleh Divaksinasi COVID-19

Vaksinasi COVID-19 merupakan salah satu cara mencegah infeksi virus corona yang paling efektif. Sebagian besar orang dapat menerima vaksin covid dengan aman tanpa efek samping mengkhawatirkan.

Namun, ada beberapa kelompok dengan kondisi tertentu yang tidak bisa menerima vaksin coronavirus.

Penyakit apa saja yang tidak boleh divaksin COVID-19? Simak ulasan di bawah ini:

1. Demam

Beberapa peneliti menilai, ketika seseorang sedang sakit, sistem imun tubuh berusaha melawan infeksi yang sedang dialami. Jika divaksinasi, dikhawatirkan akan menimbulkan keluhan lain.

Berdasarkan rekomendasi Centers for Disease Control and Prevention (CDC), Amerika Serikat, orang yang tengah sakit flu atau demam dengan suhu 38,5 derajat Celsius atau lebih sebaiknya menunda vaksinasi coronavirus.

Namun, bukan berarti penderita demam tidak bisa divaksinasi sama sekali. Hanya perlu menunggu sampai benar-benar pulih.

1 dari 5

2. Penyakit Jantung Tidak Terkontrol

Penyakit Jantung Tidak Terkontrol
loading

Orang dengan penyakit jantung berikut ini yang tidak boleh divaksin virus corona, khususnya jenis mRNA:

  • Riwayat peradangan jantung, baik miokarditis ataupun perikarditis, yang disebabkan oleh dosis vaksin sebelumnya.
  • Penyakit lain yang menyebabkan peradangan jantung dalam enam bulan terakhir.
  • Gagal jantung dekompensasi akut

Artikel Lainnya: Pakaian dengan Teknologi Viroblock untuk Basmi Virus Corona, Efektifkah?

Namun, berdasarkan rekomendasi Perki (Perhimpunan Dokter Spesialis Kardiovaskular Indonesia), penderita jantung tetap dapat menerima vaksin COVID-19 asalkan kondisi stabil atau terkontrol.

Kondisi stabil yang dimaksud adalah pasien tidak sedang mengalami sesak, nyeri dada, jantung berdebar, dan kaki bengkak, saat menerima vaksin. 

Untuk penderita penyakit kardiovaskular akut, vaksin dapat diberikan setelah 2-4 minggu setelah pasien dinyatakan pulih.

Pasien yang telah menjalani operasi kardiovaskular dapat diberikan vaksin 1-2 minggu usai tindakan.

3. Lupus Tidak Terkontrol

Penderita lupus memiliki risiko lebih tinggi tertular COVID-19 dan bergejala parah saat terpapar. Kondisi ini seharusnya membuatnya menjadi prioritas penerima vaksin.

Namun, dr. Dyah Novita Anggraini mengungkapkan, tidak semua penderita lupus diperbolehkan menerima vaksin. Ada beberapa kondisi yang perlu dipertimbangkan pasien lupus saat menerima vaksinasi.

“Penderita lupus boleh divaksin asalkan sudah terkontrol gejalanya dan diskusikan dulu dengan dokter yang biasa merawat,” jelas dr. Dyah Novita.

“Yang tidak boleh, jika penderita lupus baru menjalankan pengobatan kortikosteroid dosis tinggi, vaksinnya harus ditunda,” lanjutnya.

4. Positif COVID-19

Penyakit yang tidak boleh divaksin COVID-19 selanjutnya adalah kondisi infeksi itu sendiri. Lalu, orang yang baru berkontak erat dengan pasien positif coronavirus juga sebaiknya menunda vaksinasi.

Jika Anda baru saja kontak erat dengan anggota keluarga yang positif, dan tidak yakin untuk menerima vaksinasi, sebaiknya konsultasi dengan dokter untuk menentukan waktu yang tepat.

Pasien COVID-19 diperbolehkan menerima vaksinasi bila sudah benar-benar pulih. Namun, pasien yang menerima perawatan terapi antibodi monoklonal harus menunggu tiga bulan untuk menerima vaksin.

Artikel Lainnya: Awas, Anda Bisa Kena Infeksi Dua Varian Virus Corona Sekaligus!

2 dari 5

5. Alergi Parah Setelah Dosis Pertama

Alergi Parah Setelah Dosis Pertama
loading

Lembaga CDC telah menerima laporan, beberapa orang menderita gejala alergi parah usai menerima vaksin COVID-19.

Reaksi alergi parah disebut juga anafilaksis. Kondisi ini sangat berbahaya dan dapat mengancam jiwa.

Jika seseorang mengalami reaksi alergi parah dari suntikan pertama vaksin COVID-19, CDC menyarankan untuk tidak mendapatkan dosis kedua.

Kemudian, orang yang pernah mengalami reaksi alergi parah terhadap jenis vaksin lain harus konsultasi ke dokter sebelum mendapatkan vaksin.

Namun, orang dengan riwayat alergi parah yang tidak berkaitan dengan vaksin (seperti alergi makanan, hewan peliharaan, atau lateks) masih dapat menerima vaksin virus corona.

6. Pembekuan Darah

Orang dengan pengobatan gangguan pembekuan darah, defisiensi imun, dan menerima transfusi darah tidak dapat divaksinasi.

Para ahli belum memiliki data yang cukup untuk kelompok ini tentang hasil uji klinis vaksin coronavirus. Dikhawatirkan juga akan timbul komplikasi penyakit dan berisiko memperparah kondisi.

7. Tekanan Darah Tinggi Tidak Terkontrol

Penderita penyakit hipertensi tidak terkontrol termasuk orang yang tidak boleh divaksin COVID-19.

Namun, penderita hipertensi tanpa gejala berat dan tekanan darah stabil dapat menerima vaksin coronavirus.

Agar tekanan darah terkontrol, konsumsi obat hipertensi teratur sesuai anjuran dokter, istirahat cukup, dan makan makanan sehat. Cek tekanan darah sebelum vaksin juga disarankan.

Artikel Lainnya: Virus Corona Bisa Dibunuh Dengan Herbal, Mitos atau Fakta?

3 dari 5

8. Kanker

Ilustrasi Kanker
loading

Menurut rekomendasi PAPDI (Perhimpunan Dokter Spesialis Penyakit Dalam Indonesia), pasien kanker sebenarnya sudah dapat menerima vaksin virus corona. Namun, harus mendapat keterangan layak vaksin dari dokter yang menangani.

Pemberian surat izin vaksin untuk pasien kanker dipertimbangkan dari keparahan penyakit, gejala yang dialami, dan kemungkinan alergi.

9. HIV dengan Gejala Tidak Terkontrol

Dokter Dyah Novita mengungkapkan, penderita HIV sebenarnya bisa saja menerima vaksin COVID-19. Hanya saja gejalanya harus terkontrol dengan baik dan pasien memiliki surat izin vaksin dari dokter yang menangani.

“[Pengidap] HIV bisa menerima vaksin karena tidak berinteraksi dengan pengobatan ARV dan tidak menurunkan imunitas penderita. Tapi, tetap harus konsultasi ke dokter dulu sebelum vaksin,” ucap dr. Dyah Novita.

10. Penyakit Ginjal Kronis

Kondisi-kondisi berikut tidak dianjurkan menerima vaksin virus corona:

  • Sakit ginjal kronis
  • Menjalankan hemodialisis atau peritoneal dyalisis
  • Baru saja melakukan transplantasi ginjal

Pasien yang menderita sindrom nefrotik, yakni kerusakan ginjal yang menyebabkan kadar protein di urine meningkat, juga tidak disarankan menerima vaksin.

4 dari 5

11. Penyakit Komorbid Lain yang Tidak Terkontrol

Penyakit Komorbid Lain yang Tidak Terkontrol
loading

Komorbid atau penyakit bawaan tidak terkontrol lainnya adalah penyakit yang tidak boleh divaksin, misalnya:

  • Penyakit autoimun sistemik (SLE, Sjogren, vaskulitis)
  • Rheumatoid artritis
  • Penyakit saluran cerna kronis
  • Hipotiroid atau hipertiroid karena autoimun

Sebaiknya, orang yang menderita penyakit di atas menunda vaksinasi dan berkonsultasi dengan dokter terlebih dahulu hingga diberi izin.

Baca Juga

Vaksinasi COVID-19 penting untuk mencegah infeksi ini dan keparahan gejala. Bila Anda belum divaksin karena kondisi medis, segera konsultasi ke dokter dan terapkan pola hidup sehat maupun konsumsi obat teratur.

Gunakan Live Chat di aplikasi Klikdokter untuk terhubung dengan dokter umum dan spesialis sesuai kebutuhan Anda.

(FR/AYU)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Rini Rossellini Utami

Dokter Umum
wallet
Rp. 20.000
avatar

dr. Bambang Hady Prabowo, MM., MKK.

Konsultasi Dokter Umum
wallet
Rp. 50.000
avatar

dr. Wendri Wildiartoni Pattiawira

Dokter Umum
wallet
Rp. 20.000

ARTIKEL TERKAIT

Cegah Penularan Virus, Inilah Jenis Masker dan Perbedaannya

Info Sehat
15 Nov

Ini Fakta Reagen, Bagian Terpenting dari Tes PCR

Info Sehat
15 Nov

Medfact: Vaksin COVID-19 Sebabkan Stroke pada Anak?

Info Sehat
11 Nov

Benarkah Obat Pfizer Efektif Mengurangi Keparahan COVID-19?

Info Sehat
09 Nov

Cara Kembalikan Penciuman Pasca Terinfeksi COVID-19

Info Sehat
05 Nov

REAKSI ANDA

2 KOMENTAR

Avatar
moh sanusi
13 Hari Lalu

saya udah vaksin ke dua setifikat blum muncul

Avatar
moh sanusi
13 Hari Lalu

saya udah vaksin ke dua setifikat blum muncul

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat