Ini Perbedaan Gingivitis dan Periodontitis - Info Sehat Klikdokter.com
searchtext customer service

Ini Perbedaan Gingivitis dan Periodontitis

Gingivitis dan periodontitis adalah dua penyakit gusi yang berbeda. Ketahui perbedaan gingivitis dan periodontitis melalui ulasan berikut ini.
Ini Perbedaan Gingivitis dan Periodontitis

Gingivitis dan periodontitis adalah penyakit gusi yang disebabkan oleh penumpukan bakteri di gigi. Perbedaan antara gingivitis dan periodontitis dapat diketahui dari tingkat keparahan dan gejala yang terjadi pada gusi. 

Penasaran dengan perbedaan gingivitis dan periodontitis? Baca terus ulasan berikut ini untuk mengetahui berbagai gejala dan pengobatan untuk keduanya.

1 dari 4

Penyebab Gingivitis dan Periodontitis

Penyebab Gingivitis dan Periodontitis
loading

Setiap orang memiliki bakteri di mulutnya. Kebanyakan bakteri yang ditemukan di mulut sifatnya aman, normal, dan alami. 

Akan tetapi, beberapa jenis bakteri dapat menyebabkan munculnya plak di gigi. Plak adalah lapisan lengket yang hampir tidak terlihat di gigi.

Jika malas membersihkan gigi secara teratur, maka plak dapat menumpuk dan menyebabkan infeksi gusi atau disebut dengan gingivitis.

Pada tahap awal, biasanya beberapa orang tidak menyadari bahwa ia mengidap gingivitis. Pasalnya gingivitis tahap awal kerap tidak menimbulkan gejala.

Lama kelamaan, plak gigi dapat mengeras dan membentuk karang gigi. Karang gigi akan lebih sulit untuk dihilangkan. Kemudian, karang gigi juga dapat menjebak lebih banyak bakteri sehingga dapat memperburuk gingivitis.

Artikel Lainnya: Penyebab Gusi Sakit yang Harus Diwaspadai

Dijelaskan oleh drg. Wiena Manggala Putri, gingivitis adalah penyakit gusi tahap awal dan jika tidak dirawat bisa menjadi periodontitis. Dengan kata lain, periodontitis merupakan tahap atau kondisi lanjutan dari gingivitis.

“Jika tidak diobati, gingivitis dapat berkembang menjadi periodontitis. Ini adalah stadium yang lebih lanjut dari penyakit gusi. Kondisi ini juga dapat merusak gusi dan menyebabkan kehilangan gigi seiring berjalannya waktu,” ucap drg. Wiena.

2 dari 4

Gejala Gingivitis dan Periodontitis

Gejala Gingivitis dan Periodontitis
loading

Beda gingivitis dan periodontitis dapat diamati lewat gejalanya. Melansir Healthline, gejala umum gingivitis meliputi:

  • Gusi merah dan bengkak.
  • Gusi berdarah saat menggunakan benang gigi (flossing) atau menyikat gigi.
  • Gusi berdarah tiba-tiba atau tanpa sebab.

Namun, seperti yang dijelaskan di atas, sering kali gingivitis tidak menimbulkan rasa sakit atau gejala lainnya. Sehingga orang tidak menyadari bahwa ia mengalami gingivitis.

Artikel Lainnya: Penyebab dan Cara Mengatasi Gusi Bengkak

Kemudian, gejala periodontitis biasanya terjadi secara bertahap. Jika tidak segera diobati, periodontitis dapat semakin memburuk. Umumnya, periodontitis dapat menimbulkan gejala berikut:

  • Gusi merah dan bengkak.
  • Gusi berdarah.
  • Gigi sensitif.
  • Sakit gusi.
  • Bau mulut.
  • Gigi goyang.
  • Gigi yang berubah posisi.
  • Nyeri saat mengunyah.
  • Gusi menyusut.

Ketika gusi menyusut atau longgar, akan timbul ruang yang disebut kantong gusi. Apabila tidak segera ditangani, ruang-ruang ini dapat mengalami infeksi dan menyebabkan gusi bertambah nyeri.

3 dari 4

Pengobatan Gingivitis dan Periodontitis

Pengobatan Gingivitis dan Periodontitis
loading

Dijelaskan oleh drg. Wiena, karena keduanya memiliki tingkat keparahan yang berbeda, maka pengobatan untuk gingivitis dan periodontitis juga berbeda. 

Tujuan pengobatan dari gingivitis adalah meminimalkan peradangan. Perawatan untuk radang gusi tahap awal ini meliputi:

  • Menjaga kebersihan mulut adalah cara paling ampuh untuk menghindari gingivitis. Anda wajib menyikat gigi secara teratur dan melakukan flossing menggunakan teknik yang benar.
  • Anda dianjurkan membersihkan karang gigi dan plak ke dokter setiap enam bulan sekali. 
  • Gunakan obat kumur resep yang mengandung chlorhexidine. Kandungan chlorhexidine dapat mengurangi bakteri di mulut Anda.

Artikel Lainnya: Cinnamon Oil Bisa Obati Radang Gusi, Mitos atau Fakta?

Sama dengan perawatan gingivitis, menjaga kebersihan mulut dan mengunjungi dokter gigi setiap enam bulan sekali juga dibutuhkan untuk mengatasi  periodontitis.

Perawatan tambahan yang dibutuhkan untuk mengobati periodontitis meliputi:

  • Dalam kasus periodontitis yang parah, dokter gigi Anda mungkin meresepkan antibiotik oral atau mengoleskan antibiotik topikal pada gusi.
  • Operasi juga dapat menjadi salah satu pilihan untuk mengatasi periodontitis yang parah. 
  • Dokter gigi akan memotong gusi yang mengalami peradangan, lalu membersihkan akar gigi. Selanjutnya, dokter dapat menjahit jaringan gusi sehingga dapat menempel kembali ke gigi.
Baca Juga

Itu dia perbedaan antara gingivitis dan periodontitis. Jika Anda memiliki pertanyaan tentang penyakit radang gusi lainnya, chat dengan dokter melalui layanan Live Chat di aplikasi Klikdokter.

(OVI/JKT)

Referensi 

Healthline. Diakses 2021. What's the Difference Between Gingivitis and Periodontitis?

Mayo Clinic. Diakses 2021. Periodontitis

Cleveland Clinic. Diakses 2021. Gingivitis

WebMD. Diakses 2021. Gingivitis and Periodontal Disease (Gum Disease)

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

drg. drg. Dhiyan Andre Prima Poetra

Dokter Gigi
wallet
Rp. 50.000
avatar

drg. Nuzulul Ismi, Sp. Perio

Dokter Gigi Spesialis Periodonsia
wallet
Rp. 65.000
avatar

drg. Max Johnson, Sp. BM

Dokter Gigi Spesialis Bedah Mulut
wallet
Rp. 50.000

ARTIKEL TERKAIT

Ketahui Penyebab Short Root Anomaly atau Akar Gigi Pendek

Info Sehat
02 Des

Bolehkah Penderita Osteoporosis Implan Gigi? Ini Kata Dokter

Info Sehat
27 Nov

Memutihkan Gigi Menggunakan Stroberi Malah Bikin Gigi Ngilu?

Info Sehat
26 Nov

Inilah Biang Keladi Gigi Anak Keropos

Info Sehat
22 Nov

Gigi Pria Lebih Rapuh daripada Gigi Wanita?

Info Sehat
22 Nov

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat