Teori Seputar Asal-Usul Virus COVID-19 Omicron - Info Sehat Klikdokter.com
searchtext customer service

Teori Seputar Asal-Usul Virus COVID-19 Omicron

Sejumlah ilmuwan mengembangkan hipotesis asal-usul Covid Omicron. Mulai dari hewan hingga penderita gangguan kekebalan, ini penjelasannya.
Teori Seputar Asal-Usul Virus COVID-19 Omicron

Memahami muasal Omicron penting guna membantu ilmuwan menakar potensi ancaman dari varian corona B.1.1.529 tersebut. Oleh karena itu, sejumlah ilmuwan masih menyelidiki asal-usul Covid Omicron.

Beberapa hipotesis pun dikembangkan. Salah satunya, Omicron diduga berevolusi dan bermutasi di dalam tubuh orang dengan gangguan kekebalan.

Ada pula yang meyakini varian COVID-19 tersebut berkembang di negara yang tidak memiliki sistem pengawasan coronavirus yang ketat. Bahkan, hipotesis lain menyebut varian Omicron mungkin saja berasal dari hewan.

Berikut beberapa hipotesis asal Covid Omicron:

1 dari 4

1. Berinkubasi di Tubuh Penderita Gangguan Kekebalan

Berinkubasi di Tubuh Penderita Gangguan Kekebalan
loading

Trevor Bedford, seorang ahli virologi komputasi dan profesor di Fred Hutchinson Cancer Research Center, Amerika Serikat, menduga varian Omicron berkembang di dalam tubuh orang dengan gangguan kekebalan seperti HIV.

Ulah HIV merusak sistem kekebalan tubuh. Virus ini menyebabkan penderitanya mengalami gangguan kekebalan. 

Dijelaskan dr. Sara Elise Wijono, MRes, gangguan kekebalan menyebabkan sistem imun tidak efektif melawan virus. Akibatnya, tubuh rentan terjangkit berbagai penyakit, dan virus berpeluang berinkubasi di dalam tubuh penderita HIV.

Artikel Lainnya: Varian Omicron Dikaitkan dengan Pasien HIV, Apa Sebabnya?

Dalam kasus ini, Bedford menduga coronavirus berinkubasi di dalam tubuh penderita HIV selama berbulan-bulan. Kondisi ini terjadi terutama di tubuh orang yang sistem kekebalannya tertekan akibat infeksi HIV yang tidak diobati.

Menurutnya, sistem kekebalan pasien dengan kondisi tersebut masih cukup kuat mencegah dampak mematikan virus corona. Namun, sistem kekebalannya tidak sanggup benar-benar menghilangkan virus.

Akibatnya, virus berinkubasi, bereproduksi, dan bereplikasi (memperbanyak diri) di dalam tubuh penderita HIV.

“Kemungkinan, ketika bereplikasi, virus SARS-CoV-2 bermutasi hingga menjadi Omicron, sehingga kemampuannya dalam menghindari antibodi ikut meningkat,” Bedford menambahkan.

2 dari 4

2. Berkembang di Negara dengan Sistem Pengawasan COVID-19 yang Tidak Ketat

Berkembang di Negara dengan Sistem Pengawasan COVID-19 yang Tidak Ketat
loading

Berdasarkan pelacakan silsilah keluarga Omicron, varian virus ini berasal dari galur SARS-CoV-2 yang berkembang pada pertengahan 2020. 

Karena itu, terdapat hipotesis kedua soal kemungkinan Omicron bermutasi dan berevolusi di negara yang tidak terpantau oleh ilmuwan.

Bedford menduga, Covid Omicron mungkin saja berasal dari suatu wilayah di selatan Afrika. Utamanya, di negara yang tidak memiliki sistem pengawasan coronavirus yang ketat.

Virus kemudian berkembang tanpa terdeteksi, hingga bermutasi menjadi jauh lebih menular pada tahun 2021. Sayangnya, Bedford menilai hipotesis ini sulit dibuktikan.

Artikel Lainnya: Studi: Mutasi Omicron Diduga Terjadi pada Tikus

“Seharusnya, sebelum menjadi B.1.1.529, mutasi pra-Omicron menyebar lebih luas di Afrika Selatan. Logikanya, keberadaannya semestinya terdeteksi di negara dengan sistem pengawasan ketat di Afsel,” katanya.

Namun, kenyataannya hingga kini di Afrika Selatan tidak ditemukan satu pun jejak mutasi pra-Omicron.

3 dari 4

3. Berasal dari Hewan

Berasal dari Hewan
loading

Hipotesis terakhir menyebut Covid Omicron diduga berasal dari hewan. Kristian Andersen, ahli imunologi dari Scripps Research Institute, Amerika Serikat, mendukung hipotesis ini.

Menurutnya, Omicron berkembang dan ditularkan dari hewan pengerat seperti tikus. Untuk bermutasi, varian corona ini melewati dua fase perkembangan, yaitu reverse zoonosis kemudian zoonosis.

Pada fase reverse zoonosis, coronavirus dari manusia menjangkiti tikus. Di tubuh tikus, coronavirus berevolusi dan bermutasi.

Seiring perkembangannya, varian Covid baru dari tikus selanjutnya kembali menginfeksi manusia. Penyakit atau penularan virus dari hewan ke manusia disebut zoonosis

Setelah berkembang di dalam tubuh manusia dan menjadi lebih menular, ilmuwan mengidentifikasi varian ini sebagai Omicron.

Senada dengan hipotesis Kristian, profesor mikrobiologi dan imunologi di Tulane Medical School, AS, Robert Garry, meyakini inang pertama varian Omicron berasal dari tikus.

Karena, ia menemukan tujuh mutasi Omicron yang identik dan ditemukan pada tikus, ketika coronavirus menginfeksi hewan pengerat tersebut.

Baca Juga

Itu dia tiga hipotesis asal-usul varian Omicron. Dapatkan info virus corona terbaru di aplikasi Klikdokter.

Jika ingin konsultasi dokter lebih lanjut seputar infeksi virus corona, gunakan Live Chat.

(FR/JKT)

Referensi:

NPR. Diakses 2021. The mystery of where omicron came from — and why it matters.

STAT. Diakses 2021. Some experts suggest Omicron variant may have evolved in an animal host.

WHO. Diakses 2021. Update on Omicron.

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

dr. Peter Fernando, DiMAP.

Dokter Umum
wallet
Rp. 15.000
avatar

dr. Rizky Prasetyo

Dokter Umum
wallet
Rp. 15.000
avatar

dr. Euis Kurniawati

Dokter Umum
wallet
Rp. 15.000

ARTIKEL TERKAIT

Gejala Pasien Covid Varian Omicron

Info Sehat
07 Des

Studi: Mutasi Omicron Diduga Terjadi pada Tikus

Info Sehat
06 Des

Varian Omicron Dikaitkan dengan Pasien HIV, Apa Sebabnya?

Info Sehat
01 Des

Virus Corona Omicron, Diprediksi Lebih Ganas dari Delta

Info Sehat
29 Nov

Obat DXP-604, Diklaim Ampuh Atasi Semua Varian Corona

Info Sehat
26 Nov

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat