Tips Bangkit dan Bahagia Setelah Bercerai - Info Sehat Klikdokter.com
searchtext customer service

Tips Bangkit dan Bahagia Setelah Bercerai

Jangan sampai perceraian membuat Anda larut dalam kesedihan. Lakukan cara-cara berikut untuk bisa kembali bahagia setelah bercerai.
Tips Bangkit dan Bahagia Setelah Bercerai

Perpisahan seperti perceraian akan menimbulkan luka dan kesedihan mendalam bagi yang mengalaminya. 

Kendati begitu, hidup masih terus berlanjut. Meskipun terasa agak sulit, namun Anda tetap harus mencoba bangkit dan bahagia kembali setelah bercerai.

Lantas, apa yang harus dilakukan agar bisa bahagia setelah bercerai? Cara-cara di bawah ini bisa dilakukan untuk membantu Anda bangkit dan menggapai kebahagiaan kembali. 

1. Akui Apa yang Anda Rasakan

Mengakui perasaan sedih, kecewa, atau emosi apa pun yang Anda rasakan merupakan langkah awal yang harus dilakukan agar bisa bahagia setelah bercerai. 

Menurut Avicenna Journal of Neuro Psycho Physiology, menerima atau mengakui emosi yang terjadi setelah bercerai dapat meminimalkan munculnya perasaan negatif.

Artikel Lainnya: Tips Penting Agar Single Dad Sukses Mengasuh Anak!

1 dari 4

2. Mencari Dukungan

Mencari Dukungan
loading

Bercerita dengan orang terdekat tentang perasaan setelah bercerai dapat membuat Anda lega dan tidak merasa sendiri. 

Ceritakan perasaan dan pikiran Anda kepada orang yang Anda percaya. Selain itu, Anda juga bisa meminta bantuan terapis seperti psikolog atau bergabung dengan kelompok pendukung (support group) untuk bercerita.

3. Fokus Mencintai Diri Sendiri

Konflik rumah tangga dan proses perceraian dapat memengaruhi kondisi mental serta fisik Anda. Kondisi ini secara tidak langsung akan memengaruhi penampilan Anda. 

Karena sekarang tujuan Anda adalah bahagia setelah bercerai, mulailah melakukan self care dengan fokus menjaga dan merawat diri. 

Anda bisa mulai dari hal sederhana, misalnya mengonsumsi makanan sehat, berolahraga, dan melakukan perawatan diri. 

4. Fokus dengan Tujuan Hidup

Anda dapat memulai kembali merealisasikan impian-impian yang sempat tertunda saat menikah dulu. 

Anda bisa kembali fokus membangun dan meningkatkan karir, mengikuti pelatihan untuk meningkatkan skill, atau mencari pekerjaan baru yang lebih sesuai.

Artikel Lainnya: Dampak Buruk Co-Parenting Pada Kondisi Mental Anak

2 dari 4

5. Fokus Sebagai Single Parent

Fokus Sebagai Single Parent
loading

Jika Anda bercerai dan memiliki anak, terimalah bahwa Anda sekarang menjadi orangtua tunggal.

Sayangnya, perceraian dapat memengaruhi perkembangan emosional anak-anak. Akan tetapi, bertahan di dalam keluarga yang penuh konflik juga dapat membuat anak-anak tidak nyaman. 

Oleh karena itu, keputusan menjadi orangtua tunggal harus dilakukan dengan baik. Anda dapat berkomunikasi dengan anak sesuai usianya dan menjelaskan situasi yang terjadi.  

Dianjurkan untuk tidak pernah berbicara buruk tentang mantan pasangan di depan anak-anak. Jangan memaksa anak untuk untuk memilih antara ibu atau ayahnya.

Jelaskan bahwa Anda dan mantan pasangan akan tetap mencintai anak sepenuh hati. 

6. Berbelanja

Berbelanja dapat menjadi salah satu cara membahagiakan diri sendiri. Anda bisa memberikan barang yang diidam-idamkan dan menganggap itu adalah kado bagi diri sendiri karena telah berusaha kuat dan menghadapi perceraian dengan baik. 

Artikel Lainnya: Dear Single Mom, Ini Tips agar Tak Mudah Stres dan Kesepian

3 dari 4

7. Gunakan Dating Apps

Gunakan Dating Apps
loading

Menggunakan dating apps bisa menjadi alternatif untuk bertemu dengan orang baru 

Ikhsan Bella Persada, M.Psi, Psikolog, mengungkapkan bahwa penggunaan dating apps setelah bercerai boleh-boleh saja dilakukan. 

Namun, sebelum menggunakannya, pastikan Anda sudah siap untuk menjalin hubungan baru. 

“Saat menggunakan aplikasi ini, pastikan dulu diri kita sudah siap menerima hubungan baru atau tidak, supaya saat menggunakan dating apps tidak jadi pelarian saja,” kata psikolog Ikhsan.

Ia juga menyampaikan bahwa tidak perlu terburu-buru menjalin hubungan serius dengan orang yang baru dikenal secara online. Dikhawatirkan masih ada trust issues atau perasaan negatif yang tersisa setelah perceraian.

Baca Juga

Itu dia beberapa tips bangkit setelah bercerai. Konsultasikan masalah Anda kepada psikolog secara mudah dengan fitur Live Chat di aplikasi KlikDokter.

(OVI/JKT)

Referensi:

Verywell Mind. Diakses 2022. Learning to Be Happy Again After Your Divorce

Avicenna Journal of Neuro Psycho Physiology. Diakses 2022. The Effectiveness of 

Acceptance and Commitment Therapy on Cognitive-Emotional Regulation, Resilience, and Self-control Strategies in Divorced Women

Ifas Extension University of Florida. Diakses 2022. Self Care After Divorce

Ditinjau oleh Ikhsan Bella Persada, M.Psi

KONSULTASI LEBIH LANJUT

avatar

Tengku Sheila Noor Faraza, S.Psi, M.Psi, Psikolog

Psikolog
wallet
Rp. 50.000
avatar

Arief Rachman Hakim, S. Psi, M. Psi, Psikolog

Psikolog
wallet
Rp. 25.000
avatar

Thadeus Wenselinus Eduardus Pabha Swan, S. Psi, M. Psi, Psikolog

Psikolog
wallet
Rp. 50.000

ARTIKEL TERKAIT

Terus Semangat, Ini Cara Mendampingi Pasangan dengan Gangguan Mental

Info Sehat
11 Jan

Penyebab dan Dampak Depresi dalam Hubungan

Info Sehat
08 Jan

Benarkah Pasangan Pernah Selingkuh, Pasti Akan Selingkuh Lagi?

Info Sehat
07 Jan

Tips Menghindari Cemburu Berlebihan dengan Mantan Pacar Pasangan

Info Sehat
06 Jan

Mengenal Karmic Relationship yang Mesra namun Menyakitkan

Info Sehat
02 Jan

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk
livechat