Pengertian

INH-Ciba 300 adalah sediaan Tablet yang mengandung Isoniazid, INH-Ciba 300 dapat digunakan bersamaan dengan obat lain untuk membantu mengobati infeksi tuberkulosis aktif (TB). INH-Ciba 300 juga digunakan secara tersendiri untuk mencegah infeksi Tuberkulosis aktif pada orang yang mungkin terinfeksi dengan bakteri TB (orang dengan tes kulit TB positif). INH-Ciba 300 atau Isoniazid bekerja dengan cara menghambat sintesis asam mikoloat pada bakteri yang rentan yang menyebabkan gangguan dinding sel bakteri. Pada tingkat terapeutik, bakteriosidal terhadap organisme Mycobacterium tuberculosis yang aktif tumbuh intraseluler dan ekstraseluler.

Keterangan

  • Golongan: Obat Keras.
  • Kelas Terapi: Anti Tuberkulosis.
  • Kandungan: Isoniazid 300 mg.
  • Bentuk: Tablet.
  • Satuan Penjualan: Strip.
  • Kemasan: Strip @10 Tablet.
  • Farmasi: Sandoz.

Kegunaan

Inh-Ciba 300 diindikasikan sebagai pengobatan infeksi tuberkulosis yang di sebabkan oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis.

Dosis & Cara Penggunaan

Inh-Ciba 300 termasuk ke dalam golongan Obat Keras, sehingga pada setiap pembelian nya harus menggunakan resep Dokter.

  • TBC
    Dewasa: 5 mg / kg hingga 300 mg setiap hari sebagai dosis tunggal atau 15 mg / kg hingga 900 mg / hari, 2 atau 3 kali seminggu.
    Anak: 10-15 mg / kg hingga 300 mg setiap hari sebagai dosis tunggal atau 20-40 mg / kg hingga 900 mg / hari, 2 atau 3 kali seminggu.

Efek Samping

Efek samping yang mungkin terjadi selama pengunaan Inh-Ciba 300, yaitu:
1. Neuritis perifer.
2. Reaksi psikotik.
3. Kejang.
4. Peningkatan sementara enzim hati.
5. Efek hematologis (misal. anemia, agranulositosis, trombositopenia, eosinofilia).
6. Demam.
7. Mual, muntah.
8. Mulut kering.
9. Sembelit.
10. Hiperglikemia atau meningkatnya kadar lemak dalam darah.
11. Sindrom mirip lupus.
12. Vertigo.
13. Retensi urin.

Kontraindikasi:
Hindari penggunaan Inh-Ciba 300 pada pasien yang memiliki indikasi:
Hipersensitif atau alergi terhadap Isoniazid.
Pasien dengan penyakit hati akut atau riwayat cedera hati terkait isoniazid.

Interaksi Obat:
Berikut adalah beberapa Interaksi obat yang umumnya terjadi saat penggunaan Inh-Ciba 300:
1. Menghambat metabolisme hati dari antiepilepsi (Carbamazepine, ethosuximide, primidone, fenitoin), benzodiazepin (Diazepam, triazolam), klorzoksazon, teofilin, disulfiram, kadang-kadang menyebabkan peningkatan toksisitas.
2. Peningkatan metabolisme enfluran, yang berakibat pada tingkat fluoride nefrotoksik yang berpotensi.
3. Peningkatan konsentrasi dan peningkatan efek atau toksisitas clofazimine, cycloserine dan warfarin.
4. Mengurangi absorpsi dengan antasida yang mengandung Al.
5. Peningkatan risiko neuropati perifer dengan zalcitabine dan stavudine.

Kategori Kehamilan:
Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA) mengkategorikan Inh-Ciba 300 ke dalam Kategori C:
Studi pada hewan telah menunjukkan efek buruk pada janin (teratogenik atau embriosidal atau lainnya) dan tidak ada studi terkontrol pada wanita atau studi pada wanita dan hewan tidak tersedia. Obat diberikan hanya jika manfaat yang yang diperoleh lebih besar dari potensi risiko pada janin.