Apa Saja Jenis-Jenis Kolesterol?

Kolesterol tak selamanya buruk bagi kesehatan kita, lho. Yuk, kenali jenis kolesterol LDL, HDL, dan trigliserida di sini.
Apa Saja Jenis-jenis Kolesterol?

Klikdokter.com, Jakarta Terdapat dua tipe lipoprotein yang membawa kolesterol dari dan ke dalam sel, yakni low-density lipoprotein atau LDL, serta high-density lipoprotein atau HDL. Kadar kolesterol yang dibawa masing-masing tipe lipoprotein dapat diukur dari pengambilan sampel darah.

Sedangkan, trigliserida adalah sebagian besar bentuk lemak yang terdapat di dalam makanan dan di dalam tubuh. Apabila kadar trigliserida tinggi, maka dapat meningkatkan risiko Anda untuk mengidap penyakit jantung koroner

Mari kenali lebih dalam jenis-jenis kolesterol berikut ini:

1 dari 4

1. LDL atau Kolesterol Jahat

LDL (Low-Density Lipoprotein)
loading

Disebut demikian karena berkontribusi terhadap penimbunan lemak pada pembuluh darah arteri. Apabila LDL tertimbun terlalu banyak, maka akan meningkatkan risiko untuk terjadinya penyakit jantung, stroke, serta penyakit pembuluh darah perifer.

Tubuh memproduksi LDL secara alami, namun apabila dikombinasikan dengan gaya hidup yang tidak baik, maka akan meningkatkan kadar LDL dalam tubuh. Gaya hidup tidak sehat ini meliputi diet tinggi lemak, kurangnya aktivitas fisik, merokok maupun paparan terhadap asap tembakau, serta berat badan berlebihan, 

Ada pula sebagian orang yang mendapatkan turunan kolesterol tinggi dari ayah, ibu maupun kakek-neneknya yang disebut dengan familial hiperkolesterolemia. Hal ini membahayakan karena dapat menyebabkan penyakit jantung aterosklerotik secara prematur.

Artikel Lainnya: Ciri Kolesterol Tinggi yang Perlu Anda Waspadai

2 dari 4

2. HDL atau Kolesterol Baik

HDL (High-Density Lipoprotein)
loading

HDL disebut kolesterol baik karena berperan sebagai pemburu LDL agar kembali ke organ hati dan “pergi” dari pembuluh darah arteri. Meski demikian, HDL hanya mampu mengusir sekitar seperempat hingga sepertiga dari keseluruhan kolesterol dalam darah, dan HDL tidak dapat mengeliminasi LDL secara keseluruhan. 

Berkebalikan dengan LDL, semakin banyak kadar HDL, semakin baik kesehatan jantung dan pembuluh darah Anda. Kadar yang baik akan mencegah Anda terkena penyakit jantung dan stroke. Dan, hal ini terbukti dengan adanya kadar HDL yang rendah ternyata meningkatkan risiko seseorang terkena penyakit jantung.

Meningkatkan HDL akan menurunkan kadar LDL. Anda dapat melakukan beberapa upaya untuk meningkatkan HDL. Melakukan aktivitas fisik secara rutin, yakni 150 menit olahraga aerobik intensitas sedang-tinggi dalam seminggu, sudah cukup untuk mengurangi kadar kolesterol dan tekanan darah tinggi

Berhenti merokok juga sudah pasti akan meningkatkan kadar HDL. Kombinasikan kedua hal ini dengan mengurangi berat badan, di mana pengurangan berat badan sebesar 10 persen sudah mampu menurunkan kadar kolesterol Anda.  

Artikel Lainnya: Inilah yang Terjadi pada Tubuh Saat Kolesterol Tinggi

3 dari 4

3. Trigliserida

Trigliserida
loading

Jenis lemak yang paling banyak ditemui pada tubuh adalah trigliserida, yang berperan menyimpan energi berlebihan yang didapatkan dari diet Anda. 

Kadar trigliserida yang tinggi yang dikombinasikan dengan kadar LDL yang tinggi, atau kadar HDL yang rendah, berhubungan dengan penumpukan lemak pada dinding pembuluh darah arteri, yang meningkatkan risiko terjadinya penyakit jantung dan stroke. 

Agar dapat mengurangi jenis kolesterol ini, kurangilah konsumsi lemak jenuh, lemak trans, serta karbohidrat dalam menu makanan sehari-hari Anda. 

Batasi konsumsi alkohol seperti bir, anggur, dan lainnya. Lebih dari 1 gelas per hari untuk wanita, atau lebih dari 2 gelas per hari untuk pria, dapat meningkatkan kadar trigliserida. Selain itu, perbanyak konsumsi ikan seperti sarden, makarel, trout air tawar yang kaya akan omega-3.

Kolesterol total merupakan kadar keseluruhan kolesterol dalam darah yang mencakup LDL dan HDL, serta komponen lemak lainnya. Dokter akan menggunakan nilai ini untuk menentukan risiko akan penyakit jantung yang dapat Anda alami dan bagaimana cara terbaik untuk menanganinya. 

Menjaga kadar kolesterol total untuk berada di bawah 200 mg/dl yang merupakan batas kadar kolesterol normal, akan mengurangi risiko Anda untuk mengidap penyakit jantung dan stroke. 

Baca Juga

Mengurangi kolesterol bukan berarti Anda tidak mengonsumsi lemak sama sekali, karena tubuh membutuhkan lemak untuk memproduksi hormon serta menyeimbangkan berbagai proses metabolisme tubuh. 

Apabila Anda ingin menurunkan kadar kolesterol, konsultasikan kepada dokter untuk menghindari diet ekstrem maupun konsumsi obat-obatan yang tidak dianjurkan. Jika Anda masih punya pertanyaan tentang kolesterol, konsultasikan secara langsung dengan dokter lewat fitur Live Chat 24 Jam di aplikasi KlikDokter

[FY]

ARTIKEL TERKAIT

Panduan Memilih Jenis Makanan Rendah Kolesterol

Spesialis
17 Mar

Pangkas Lemak dan Kolesterol Usai Libur Panjang dengan Olahraga Ini

Spesialis
07 Jan

Kolesterol Naik Usai Liburan? Konsumsi Minuman Ini!

Spesialis
07 Jan

Musim Liburan, Ini Tips Jaga Kolesterol Tetap Aman

Spesialis
07 Jan

Stabilkan Kadar Kolesterol dengan Hindari 5 Makanan Ini

Spesialis
07 Jan

REAKSI ANDA

0 KOMENTAR

Tulis Komentar Anda

Masuk KlikDokter untuk
meninggalkan komentar

Masuk